Kala Adik Menikah Duluan

Sepertinya di post sebelumnya gue sudah ngasih tahu deh kenapa gue pulang ke Indonesia di bulan November, padahal biasanya gue balik di bulan Ramadhan atau musim panas. Bukan karena gue mau menghindari dinginnya Jerman, tetapi karena urusan lain yang lebih penting.

ADIK GUE MENIKAH! *dance*

Wihiii gue adalah kakak yang bahagia 🙂 Karena buat gue, kebahagiaan keluarga adalah kebahagiaan gue. Apa lagiiii, dia adalah adik kesayangan gue. Ya iya lah, lah gue ga punya adik lain selain dia.

Terus sebagai kakak yang terlengkahi, apakah gue bersedih? Oh tentu saja, karena saat pernikahan berlangsung Papah tidak ada di tengah-tengah kami. Seandainya Beliau ada, maka kebahagiaan ini lebih lengkap dan Papahlah yang akan menikahkan Dedey, bukan Kakak kami yang pertama *sroott* 😦 Assalamu’alaikum Papah, kami kangen :- ) 🙂

Balik lagi ke DI-LANG-KAH-IH. Engga, gue sama sekali engga sedih soal hal itu. Jodoh manusia itu sudah diatur dan menjadi rahasia Allah! Jadi, kalau jodoh gue belom muncul dan adik gue udah, masa iya gue akan membiarkan dia nunggu sampe gue dipinang orang.  Apa lagi kan katanya, kalau ada anak manusia sudah minta dinikahkan, maka percepatlah. Jangan sampe gue jadi penghalang, cuman karena namanya iri dengki malu dilangkahin. NO WAY!

Terutama lagi, seperti gue bilang sebelumnya, dia adik kesayangan gue. Duh, bisa sedih sesedih-sedihnya kalau sampai dia sedih ga jadi nikah. Bisa pusing gue dibuatnya, kalau terus dia memborbadir gue dengan curhatan setiap hari 😆

Biasanya kakak yang dilangkahi minta pelangkah, yes? Ah gue sih engga. Buat apaan deh minta pelangkah, esensinya apa? Biar ikhlas dilangkahin? Lha, ga pake aja gue udah ikhlaaaasss banget, cyiiinnn. Lagian ya, seperti gue bilang, gue engga mau menghalangi adik gue itu. Jangan sampe hadiah pelangkah yang tidak seberapa membuat dia gagal nikah, atau terlebih lagi, membuat mereka (dia dan suaminya) jadi keuheul dan ga ikhlas sama gue. Wooo, amit-amit!

Sebelum lamaran mereka di awal tahun ini, calon suaminya, yang gue juga kenal dari jaman kuliah itu kirim e-mail ke saya minta restu. Gue iseng bilang di akhir balasan, “eh boleh deh dikirimin tiket pesawat pulang. Masa lamaran kalian gue ga dateng, terus nikahan juga engga.” Terus pake emotikon senyum.

Setelah lamaran, adik gue langsung curhat masalah keuangan dan nanya tiket pesawat. Cyin, lagak-lagaknya eyke akan dibeliin tiket pulaaaang :p Tapi gue langsung bilang, kalau itu hanya gurauan semata. Ah mau tiket harga berapa pun gue akan pulang kok, momen sakral keluarga sendiri kok gue lewatkan, ya enggalah. Untungnya terus ada promo dari Emirates sik, jadi bisa pulang dengan murah meriah.

Anyway, bukan berarti ga ada yang ngomongin soal ini ke gue. Ada Tante gue yang dengan gembiranya menuduh gue galau ditinggal nikah sama Dedey. Ada ibu pijat yang bengong, mendengar gue cerita kabar itu ke dia dengan muka sumringah (lalu cerita, anak-anaknya ga berani melangkahi si sulung yang belom keliatan akan menikah, walau sudah punya pacar). Ada sodara-sodara lain yang nanya kapan nyusul Dedey. Ah ibuk-ibuk, pada perhatian amat sama masalah hidup orang lain. Hidup kalian pada ga ada masalah, yes?

Buat Dedey tercinta dan Eew, sekali lagi selamat untuk perjalanan hidup kalian bersama. Semoga langgeng dan sakinah mawardah dan warohmah. Gue ikut senang untuk kalian. Ich wünsche euch nochmal alles Gute und Liebe zu eurem gemeinsam Lebensweg. Ich freue mich mit euch *smooch*

And yes, I am a happy sister 😉

 

 

*foto menyusul, minta izin dulu sama yang bersangkutan dan keluarga*

 

Advertisements

5 thoughts on “Kala Adik Menikah Duluan

  1. mrspassionfruit says:

    Halo salam kenallll 😀 soalnya jarang yang namanya Mariska juga jadi kalo lihat yang namanya sama bisa langsung excited hahaha. Selamat ya buat adiknya and tutup kuping sama omongan orang d Indo, toh cuma sebentar dah balik lagi ke Jerman (gw juga pake metode begini tiap pulang) hehehe

  2. Sita says:

    Hai saya ngalamin juga tuh mirip kaya Ajeng. Dua kali malah hehehe. Tapi klo saya dilangkahin adek sepupu (termasuk ga sih :p) yang ribut saat itu eyang putri saya. Maklum saya cucu paling gede dan umurnya emang paling tua dan parahnya lagi emang lagi ga punya pacar. Hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s