Ketergantungan Gadget

Seminggu terakhir ini saya ngerasa banget lagi engga semangat belajar. Kuliah males, belajar apa lagi, maunya liat-liat gadget doang, buka aplikasi-aplikasi engga penting. Masalahnya, saya akan ada ujian dan presentasi. Semua di waktu yang mepet, kalo itu engga diberesin, nilai saya berantakan ๐Ÿ˜ฆ

Awalnya ini semua kayanya gara-gara hari minggu dua minggu lalu, saya tidur seharian setelah pulang kerja malam. Ya disela-selanya juga melakukan aktifitas lain seperti makan dan sykpean sih, tapi itu juga masih di atas kasur. Setelah dari situ lah rasanya saya jadi pengen bangun siang terus, kuliah bahasa Finlandia yang dimulai hari selasa jadinya terlewat, begitu juga kemarin.

Presentasi yang tadinya mau saya bereskan sebelum Vino, sahabat saya, datang ke Hamburg, ternyata engga bisa saya tepati. Belajar untuk ujian besok juga belom saya lakukan, sampai saat ini. Tiga hari Vino di sini jelas saya engga belajar sedikit pun, cuma main dari pagi sampai malam. Dampak lainnya, saya sakit sehari setelahnya. Harus berbaring lagi di kasur, presentasi terlewat dan harus saya lakukan minggu depan, padahal minggu depan itu saya kerja, jadinya sekarang harus cari orang yang mau tukeran jam kerja. Ribet deh.

Sekarang saya sedang belajar di kosan. Sudah hampir dua hari saya engga keluar kosan, hebat ya? Rasanya kepala mau pecah sih, tapi males banget ih ke luar kosan. Saya mencoba konsen belajar untuk ujian besok, tapi yang ada saya masih sibuk buka beragam aplikasi di laptop, hape, dan tablet. Ga penting banget. Mereka (kecuali laptop) sudah saya matiin dan taro di laci, biar saya ga kegoda, tapi percuma, ga sampe sejam sudah saya nyalain semuanya. Kayanya saya ketergantungan deh dengan mereka..

Saya sendiri sebenernya cape ya, harus secara refleks megang mereka semua, bahkan di waktu bersamaan. Aplikasi-aplikasi yangs sering saya buka itu sudah saya uninstal loh sebenarnya sehari lalu, tapi terus saya instal lagi. Gitu aja terus sampai Google Play pusing ini kok akun saya download aplikasi itu terus menerus. Sekarang sih saya lagi uninstal lagi, semoga ya istiqomah sampai paling tidak ujian-ujian beres hari Jumat nanti.

Btw, kalau kaya gitu tuh ada tanda-tanda stress juga ga sih? Jangan-jangan sebenernya saya stress tapi ga sadar ya? O.o

Advertisements

12 thoughts on “Ketergantungan Gadget

  1. zilko says:

    Hahaha, kalau aku sih agar bisa lebih konsentrasi (belajar atau kerja) biasanya memang jangan stay di rumah. Kalau di rumah godaannya besar, hahaha ๐Ÿ˜† . Untung dulu dikasih kantor walaupun pas masih kuliah juga jadi belajar/bikin tugasnya di kantor deh. Di perpustakaan juga lumayan membantu ๐Ÿ™‚ .

    • mariskaajeng says:

      bener Ko, aku juga di perpus lebih produktif dibanding di rumah yang banyak godaannya. kemaren aku lagi males ke perpus, tapi hari ini akan mulai lagi dengan semangat ๐Ÿ˜€

  2. Firsty Chrysant says:

    hehehe…. semangaattt

    kalo aku ga tau apakah mengalami ketergantungan ato ga…. soalnya hape bisa dua – tiga jam atau 4 jam ga ditengokin, tapi, kalo ketinggalan hp di kos rasanya ada yang kurang…heheh

  3. ndutyke says:

    Mungkin tanda2 stres. Krn aku jg gt. Klo lg byk kerjaan n pikiran, pasti lbh milih ngenet lewat hp ato laptop. Sengaja mendistraksi pikiran spy ga mikirin tanggungan kewajiban yg gak selalu mengerikan ya benernya…… Cm kadang males aja untuk memulainya. Pdhl klo udah dijalani ya lancar dan bs selesai dgn baik (meski telat)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s