May Day 2014

May day gini, di saat orang lain leha-leha di rumah, gue udah pergi kerja dari jam 08.45. Jalanan, kereta, stasiun, semuanya sepi, kerasa banget hari liburnya, bikin gue nyesel kenapa gue mau kerja hari ini. *karena lo butuh uang bukan, Jeng? :p

Makin nyesel begitu inget hari ini gue kabagian einzehlbetreuung si Kamar Pertama. Begitu gue masuk kantor tadi pagi, kolega gue yang jaga malem dengan mata tajam menatap gue, sambil rambutnya yang lurus digerai sedikit ke depan. Mirip Sodako. Kaget gue liatnya, ni orang napa pagi-pagi cemberut. Yang pertama dia tanya ke gue adalah waktu tujuh menit cukup engga buat pergi ke pelabuhan terdekat. Dia kayanya sewot karena gue telat hampir 10 menit dan kolega lain belom dateng. Maap ya Mbak, tadi macet bener di tunnel, jangan salahin gue. Sebelum dia pamit, dia cerita kalo si kamar pertama sepanjang pagi ga tenang. Yuk mari.

Begitu dia pergi, si Kamar Pertama seakan membuktikan kata-kata kolega gue itu. Dia ngebanting pintu dua kali, karena menolak untuk jalan sama gue siang nanti. Dia lebih milih jalan sama kolega yang akan dateng kemudian. Si Kolega engga mau, karena besok dia akan pergi sama dia dan katanya masih banyak kerjaa  lain yang harus diseleseikan. Setelah melalui banyak penolakan dan beragam omelan, akhirnya dia mau juga pergi sama gue untuk belanja roti buat sarapan.

Karena hari ini sebenernya hari libur, toko roti juga hanya setengah hari doang bukanya. Akibat drama yang Kamar Pertama lakukan sebelumnya, dia engga dapetin roti yang dia mau, semuanya habis. Terpaksa dia ambil roti lain dan itu pun seharian ngomongin melulu, kalau dia besok pengen roti yang kaya biasa.

Seperti sudah dijanjikan, setelah sarapan kami akan pergi ke Nessdeich lalu minum cola di pom bensin. Gue sengaja milih rute ini, karena walaupun gue harus jalan kaki minimal sejam, tapi kami engga akan mengganggu orang lain jika dibanding naik bus atau kapal ke kota. Lagian jalan kaki kan sehat, bok.

Kenyataannya salah sih. Si Kamar Pertama ini bener-bener lagi ga tenang hari ini, lewat toko roti, dia masuk ; lewat restoran langganan, dia duduk di bangku luar dan bersikeras mau ngopi di sana; lewat toko döner, dia masuk dan merengek pengen makan  pommes di sana, sampe-sampe mbaknya ngasihin sebuah jajanan Turki ke dia dengan cuma-cuma biar kami bisa melanjutkan perjalanan; karena itu gue hati-hati bener deh liat jalan. Menghindari orang biar dia ga banyak kelakuan. Di jalan balik gue juga pilih jalur lain, biar dia engga merengek masuk ke tiap restauran yang kami lewatin.

Perjalanan gue panjangin lagi tuh, karena gue tau orang rumah pada mau makan siang dengan tenang. Saat hampir dekat pom bensin, dia gue ajak masuk taman yang ada kalinya. Indah bener deh saat musim semi gini. Semuanya hijau. Oh iya, jadi kami di luar rumah kemarin hampir selama dua jam, dan sebagian besar dipake jalanan kaki. Kami cuma istirahat di pim bensin, saat dia minum cola dan makan roti isi.

Di rumah, dia kembali meledak. Awalnya gara-gara mug kesayangan dia ilang. Satu-satunya yang kami tau, kalau dia menyebut mug merah, itu berarti ke mug putih yang di bawahnya ada tertera merk Ikea. Itu mug putih kami punya banyak, untuk memungkinkan dia untuk milih. Ga tau deh berapa menit nyari si mug favorit, pokoknya berasa lama bener, apa lagi semua mug Ikea dibilang bukan di mug merah kesayangan.

Semakin meledak begitu tau penghuni lain mau jalan-jalan naik bis kantor ditemenin dua betreuer lain. Dia nempel aja terus di samping bis pengen ikut. Kenapa dia ga boleh ikut? Karena bisnya sudah penuh, selain itu karena dia kan sudah jalan-jalan. Kalo dia jalan-jalan lagi, bisa jadi setelahnya dia minta makan siang dan membuat kami harus mengulang program yang sudah beres dilaksanakan.

Segala trik ga bisa dipake saat itu. Semua penghuni yang sudah masuk bis jadi gerah, pengen cepet berangkat. Kolega saya akhirnya ambil pin bowling dari kamar dia dan menyuruh dia bawa masuk lagi ke kamar. Berhasil. Sayangnya itu cepet bener, jadi gue ambil lagi aja pin itu lalu gue lempar biar dia sibuk ambil. Berhasil. Saat dia sibuk, bis sudah pergi.

Drama selanjutnya adalah efek dia engga diajak jalan-jalan. Dia lari sampai 50 meter dari rumah dan berdiri mematung di jalanan dengan muka sedih, sambil ngomong macem-macem, “Aku mau ikut. Kenapa aku diajak? Bisnya muat untuk aku juga.” Gue sampe didorong sama dia karena berusaha bujuk dia masuk rumah lagi, karena alasan ini gue jadi berdiri dua meter dari dia.

Akhirnya dia mau diajak masuk, setelah ada mobil lewat dan saya bilang berbahaya untuk tetap berdiri di sana. Hampir dekat dengan pintu gedung apartemen, ada bis lain yang menurut dia mirip dengan bis jemputannya, dia mau lari ngejar dong, sambil teriak, “Jangan tinggalin aku!! Aku mau pergi kerja!! Frank!!” Di sana gue harus nahan badan dia yang besar, gue takut dia berhasil ngejar dan dia menggantung di bis walau bisnya jalan. Ini pernah terjadi soalnya, kolega gue cerita.

Setelah bis mirip jemputan itu pergi, dia sempat berdiri lagi di jalanan tempat dia sebelumnya berdiri. Ga lama berhasil gue bujuk masuk dengan bilang kita bisa duduk-duduk di taman setelah ini. Dia jelas menolak karena program selanjutnya adalah ke cellar. Drama mug yang tadi sebelumnya terjadi, tiba-tiba ilang, dia ambil secara random mug Ikea yang ada di dapur. Di keller, dia saya tinggalin sendiri dengan alasan mau ambil joghurt buat dia, padahal sih karena saya laper dan harus ke toilet. Gue kira, dia akan di sana selama gue pergi, paling ga, itu kata kolega sebelum dia pergi, nyatanya dia ngebel saat gue di toilet. Btw, saat itu gue bener-bener cuma ditinggal berdua dengan dia di rumah.

Program setelah Keller adalah mandi. Pake drama juga, dia udah telenjing eh ga mau mandi dong. Gue takut dia yang masih ga tenang itu lari ke luar lagi, mengingat drama ditinggal pergi masih jadi pikiran dia. Bisa jadi heboh di luar nanti liat dia telanjing dan kerjaan  gue bisa terancam juga. Alhamdulillah dia cuma duduk di atas kasurnya dan beberapa saat kemudian mau mandi. Nah, setelah mandi itu dia ngadat lagi, ga mau pake baju tidur, maunya baju biasa buat keluar rumah. Duduk telanjing lagi di kamarnya sambil ngomel-ngomel. Setelah berapa menit baru dia ambil piama dan ngajak gue bikin salad. Pfiuh.

Acara bikin salad kayanya berlangsung aman deh. Ga ada drama serius. Yang jelas, dia jadi minum muluk, karena kesel kayanya. Untungnya masih bisa gue rem dengan bilang kalo semua urusan salad udah beres, dia bisa abisin minuman di kulkas (tapi sebelum dikasih ke dia, gue buang dulu isinya sampe tinggal dikit). Saat bikin salad itu kolega-kolega dan para penghuni datang kembali.

Program selanjutnya: siapin piring keju dan salami untuk makan malam, ini juga berulah lagi. Udah jelas kedua piring tersebut sudah beres dia siapkan, masih pula dia pengen tambahan salami di atas piring. Setelah sebelumnya ga berhasil buka bungkusnya, akhirnya bungkus ketiga dia berhasil dan dia jadi sedikit tenang. Itu masih jam 5 ya, biasanya dia akan menolak kalau gue suruh dia untuk mulai makan malam, karena meliat penghumi lain belom duduk di meja makan. Kemaren dia nanya boleh makan apa harus nunggu, langsung gue suruh makan. Program makan salad, makan roti, roti toast, minum cola, dan siapin mesin kopi beres kami kerjakan dalam 20 menit. Kalo gitu ini saatnya gue bebas dari cengkeraman dia, karena gilira  kolega gue yang ambil alih untik bawa dia tidur. HOREEE!!!

Rasanya seneng banget gue waktu itu, dan ga ada yang pengen gue kerjain selain pulang, namun sayangnya masih ada 40 menit sebelum gue balik. Tadinya mau bawa penghuni ketiga berendem, tapi gue males. Kolega ngasih solusi lain, gue kerjain awalnya lalu dia ngerjain sisanya. Oyeah! Gue cuma bertugas bukain dia baju, bantuin masuk bathtub, keramasin, elap-elap dikit, duduk nungguin dia berendem, terus manggil si kolega itu buat gantiin gue. Asik!

Tepat jam 18 gue bisa melakukan Feierabend alias pulaaang. Bis ke arah Altona tepat datang pukul 18.11, baru satu halte terdengar kabar, Elbtunnel macet total. Perkiraan  gue karena huru hara di kota akibat May Day. Gue spontan turun dan menyeberang ke halte bus arah sebaliknya. Memang sebenernya gue mau naik kapal untuk pulang, tapi tadi pas keluar kantor, malah ke halte bus. Sialnya, bus dateng telat dari jadwal, karena Elbtunnel macet nih, jadi aja.. gue balik ke halte bus di mana gue turun 10 menit sebelumnya, lalu 5 menit kemudian, gue naik bis ke arah Altona, seperti sebelumnya. Cerdas ya gue, malah balik naik bis yang “sama” dengan yang tinggal. Lebih cerdas lagi begitu gue melihat kenyataan ga ada macet apa pun di Elbtunnel. Setelah gue pikir-pikir, yang macet kan emang di Elbtunnel arah kantor gue, lah tadi pagi kan gue ngalamin sendiri. *toyor Ajeng!!*

Di kota, saat gue udah ganti bis, ada jalanan ditutup polisi, karena akan ada yang demo, jadi bus rada muter gitu. Dari percakapan supir bis ke koleganya lewat telepon, gue menyimpulkan pemblokiran jalan ini baru aja terjadi. Kalo gue engga dengan cerdasnya turun bis di deket kantor, pasti tadi gue ga perlu muter jalan kaya gini. Selain itu, gue juga pasti ga perlu menunggu sembilan menit di stasiun kereta, karena bis telat sampai ke stasiun ini. Biasanya kan waktu nunggu cuma dua sampai tiga menit. Akhirnya, gue sampai di rumah setalah hampir 1,5 jam di jalan, biasa ya cuma satu jam 10 menit tuh. Ah rasanya memang benar, gue ga secerdas yang gue kira. Hahaha.

Jumat pagi nih sekarang, biasanya di semester sebelumnya gue ga pernah ada kuliah, eh semester ini gue kuliah dari senin sampai jumat. Mahahaha enak. Yuk ah siap-siap dulu. Schönes Wochenende euch!

Advertisements

5 thoughts on “May Day 2014

  1. nengwie says:

    Cape bacanya, soalnya ikut bayangin hehe

    Nerima juga yg pakai jilbab ya..?? Ngga diprotes atau ditanya macem2 knp pakai kudung..???

  2. kayka says:

    kemarin saya berangkat ke rs di kereta dan stasiun penuh dgn orang2 yang pulang party lho 🙂

    kemarin disini juga banyak Umleitung, tapi udah dihalo2 jauh2 hari sih kalo harus ngecek sendiri jalan2 mana aja yang ditutup.

    btw

    salam
    /kayka

  3. zilko says:

    Disini 1 Mei bukan tanggal meraah! Hahahaha 😀 Jadi senasib juga ya kita masih harus kerja di tanggal 1 Mei, hahaha 😆 .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s