Cerita Tentang Ini Itu

Minggu ini gue kebagian kerja pagi lagi, rasanya badan ga bisa diajak kompromi, seharian ngantuuuuk melulu dan bawaannya pengen pulang. Jadilah sore ini gue udah sampe rumah sebelum jam setengah lima sore. Tumben! Enaknya pulang cepet, gue jadi bisa ngerjain yang selama ini keteter, salah satunya blogwalking, balesin komen, posting, daftar mata kuliah, etc. Udah ga inget deh kapan terakhir kali gue sampe rumah sebelum jam 6 kaya hari ini, biasanya kan ada aja alasan untuk berada di luar rumah.

Hmm pengen cerita apa ya..

Tentang Nafsu Belanja

Gue minggu lalu belanja. Shopping maksudnya. On-line. Beli sepatu sama tas sekaligus dua. Ini engga banget. Biasanya gue paling anti belanja, masuk toko aja males, liat toko online ya selewatnya aja. Nah kali ini gue ngerasa engga punya tas dan sepatu, akhirnya dua hari window shopping on-line terus akhir minggu lalu dateng lah barang-barang itu semua. Sebenaranya sih tas-tas yang gue ga beli tidak dalam keadaan baru, semuanya barang second hand yang masih mulus dan gue temuin di website keren ini: kleiderkreisel.de di kantong sih engga masalah banget ya, tapi di diri gue yang masalah. Sekali lagi gue bilang, gue sebelumnya ga suka belanja, lebih suka ngamburin uang buat makan enak. Oh iyaa, hari sabtu kemaren, setelah Pemilu, Uwi, Teh Dina, dan gue langsung bergegas ke TK Maxx, terus gue beli kacamata hitam baru. Oh oh oh..

Gue sampe berpikiran untuk naro kartu debit gue ke Nda terus nge-ban si Kleider Kreiselย dan Amazon deh, dari pada gue gesek kartu dan belanja on-line melulu, bisa-bisa gue ga punya uang saku buat jalan-jalan bulan depan. Sampe sekarang niat ini belom gue laksanain, karena hasrat belanja gue udah ilang. Sepertinya gue akan nafsu belaja kalau memang barang “yang gue butuh” udah terpenuhi. Kemaren di TK Maxx juga gitu soalnya, sampe kacamata hitam itu belom ketemu, gue nepsong abis cobain semua yang ada, begitu udah dapet yang pas, eh langsung gue kebosenan di toko lama-lama. Hehe.

Sebenarnya masih ada nih satu barang yang gue pengen beli, yaitu trekkingrucksack alias tas ransel gede buat jalan jauh atau naik gunung itu (apa ya sebutannya dalam bahasa Indonesia). Gue udah nemu mau beli yang mana, harga dan kapasitas volumenya sudah cocok, tapi gue pikir bulan depan aja deh belinya, secara dalam waktu dekat ini gue juga engga akan ke mana-mana. Oh iya, gue juga mikir-mikir lagi, karena kemungkinan liburan summer nanti gue harus kerja dua bulan berturut-turut dan ga punya banyak waktu buat traveling.

Tentang Tes Bahasa Inggris

Sejak belajar bahasa Jerman 10 tahun lalu, bahasa kedua gue yang sebelumnya adalah bahasa Inggris jadi hancur dan semakin hancur setiap harinya. Gue engga bisa lagi ngobrol menggunakan bahasa Inggris tanpa mencampurkannya dengan bahasa Jerman, selain itu gue juga akan butuh waktu lama untuk mulai ngomong Inggris. Makanya jangan heran ye kalo gue ga pernah nulis bahasa Inggris di mari, secara gue emang juga udah lupa. Gue sadar banget harus banyak latihan kosa kata, menulis, berbicara lagi.

Kemaren waktu lagi jajan di stasiun Ohlsdorf, ada yang nyolek gue pake bahasa Inggris, dia bertanya tentang cara pergi ke Sankt Pauli dari tempat kami berada. Gue mau bilang di sebelah kanan, yang kepikiran malah bahasa Jerman, untuk orangnya ngerti bahasa tangan gue, jadi dia sendiri yang bilang “on the right side“. Malu aku, kakak!! Terus dia nanya asal saya, seterusnya saya ngobrol pake bahasa Indonesia, karena ternyata mereka turis dari Malaysia.

Di salah satu tempat kerja saya, pernah saya nanya iseng ke klien apa dia bisa bahasa Inggris. Hasilnya mengejutkan, sejak saya bertanya itu, dia engga mau lagi berganti bahasa ke Jerman. Pernah saya males mikir dan langsung ngomong bahasa Jerman biar cepat, eh dia malah ngomong, “you don’t have to switch your language to German, when it is easier for you.” Makjang! Justru bahasa Engres membuat lidah aku semakin kaku!

Karena itu lah, gue pengen les bahasa Inggris lagi. Si Nda ngajakin gue ikutan placement test di kampus, gratis, karena tempat kursusnya kerja sama dengan kampus. Dia sih ikut begituan karena butuh si sertifikatnya itu, gue sih emang mau belajar. Hasilnya mengejutkan manteman, masa gue dimasukin ke tingkat antara B1 dan B2, padahal orang-orang sebelum gue (kebanyak dari Jerman dan ngomongnya bikin gue jiper) dimasukin ke kelas B1.1, B1.2, dan B1.3. Artinya bahasa Inggris gue ga jelek-jelek amat dong? HAHAHA. Jawabannya: ga juga sih. Gue itu menang di tata bahasa doang, soalnya tulisan sama percakapan gue jelek. Di soal tata bahasa itu gue cuma salah delapan dari 40ย soal *puk puk bahu sendiri* di lembar jawaban, nomer jawaban di bagi ke dalam empat kolom, di kolom ketiga gue bener semua, padahal kata pengujinya di kolom itu belom pernah ada yang bener semua dan di sanalah orang Jerman kebanyakan salah. K

Terus kapan gue mau lesnya? Taun depan kali, sebelum masa berlaku hasilnya habis. Gue pengen les bahasa Jerman dulu, karena itu yang gue butuhkan. Sampe sekarang gue belom beres ngerjain paper dari semester pertama. Kendala gue cuma satu, bahasa Jerman gue jelek. Gue ga bisa nulis dan jiper duluan sebelum nulis, selain itu juga kalo ngomong gue masih grigo, makanya gue masih menghindari kuliah yang mengharuskan presentasi dengan kelas. Gilak, udah ga jaman lagi tuh, Mbak! Secara gue udah mahasiswa tingkat jebot. Maka dari itu, gue mau belajar bahasa Jerman lagi, gue harus jadi pinter (dan berani) biar kuliah gue bisa cepet beres.

Bahasa Finlandia

Sejak kamis minggu lalu gue balik lagi belajar ke kelas bahasa Finlandia, tapi sampai tadi pagi belom ada tanda-tanda bahasa itu masih gue inget. Bukan gue aja kok, sebagian besar isi kelas juga sama. Tadi dosen ngasih soal buat mengingat semester kemaren, hasilnya.. kita ga bisa menerjemahkan kalimat-kalimat itu. Dosen sampai nanya apa ini karena liburan dua bulan atau karena kosa kata baru, salah satu dari kami menjawab: sedikit dari keduanya. Iya lah, karena sebenarnya banyak kok kosa kata yang sudah muncul semester lalu, tapi ya kami lupa aja.

Semoga ya kalau nanti saya bisa mampir ke negara sana bahasa Finlandia gue bisa menunjukan perkembangan baik.

Cerita lainnya ntar aja ah, capek nih mau tidur.. See ya again next time, guys! ๐Ÿ™‚

Advertisements

17 thoughts on “Cerita Tentang Ini Itu

  1. nengwie says:

    Belanja belanji online…ngga cocok tinggal balikin yg penting ongkir balikin gratis ๐Ÿ˜€

    Teteh mah belajar bahasa Jerman mentok melulu, ngga pernah dipakai, meski serumaj pada ngomong bhs Jerman, teteh tetep pakai bhs Indonesia, jd ngga maju2 alias kaku… Besok mulai baca yg keras2 aah buku sekolahan hehe

  2. pursuingmydreams says:

    Aku juga pernah ditanya ke kota A naik bus apa?. Yg nanya tanya “do you speak english?” aku bilang iya, pas dia tanyajurusan bus aku jawab bhs Jerman .. parahh “setelahnya “memaki diri sendiri” ๐Ÿ˜† . Sptnya hrs bikin 1 hari dlm seminggu utk bicara englisch.

  3. rianamaku says:

    Yah memang gitu jeng, karena kebiasaan kamu tiap hari ngobrol pakai bahasa jerman, jadi sudang mendarah daging asal jangan lupa ma bahasa ibumu ya jeng..

  4. lovelyristin says:

    Belanja online nih paling menggoda, aku kdg2 benci dgn olshop soalnya jd belanja mulu hahahahahahaha… Duh please stop me dong shopping ol hehehehe… Mbak, tmn aku jg sjk pindah kejerman jd ga bs ngomong ingg, tp bhs indo nya ga lupa sih, tnyta indo. N jerman bhs yg paling gampang. Diingat ya? :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s