Dibohongin Abang Becak

Ini cerita tentang kebohongan yang dilakukan abang becak kepada saya yang lugu dan baik hati ini beberapa bulan lalu di Bandung. Selain dia, masih banyak abang lain yang juga membohongi saya di sana.

Ceritanya, hari itu saya menjemput teman saya Annika di rumahnya di Kiaracondong. Saya waktu itu nginep di rumah sepupu di Cijerah. Kiaracondong dan Cijerah itu layaknya langit dan bumi, mereka saling berjauh-jauhan. Karena jam delapan saya harus ada di rumah dia, maka jam enam pagi saya berangkat dari Cijerah.

Kenapa saya harus menjemput Annika dan mau ke mana kami? Waktu itu Annika baru tinggal sekitar hampir dua bulan di Bandung. Dia lahir dan besar di Jerman, jadi kalau disuruh naik angkot sendirian masih takut. Tadinya dia mau naik taksi, tapi saya bilang mahal, dan saya ga mau dia batalin rencana kami, jadi saya jemput. Lalu mau ke mana kami? Ke Jatinangor. MAHAHAHAHA. Yang tau Bandung, pasti sekarang mencreng banget ya matanya tau rute perjalanan saya.

Gimana engga, dari Cijerah ke Jatinangor sebenarnya bisa ditempuh dengan sekali naik Damri Elang-Jatinangor saja, selain itu keponakan saya juga pagi itu ada kuliah jam delapan di Jatinangor dan dia bawa mobil. Saya yang sudah lupa Bandung dengan pedenya naik angkot, muter-muter ke Kiaracondong, terus pergi lagi ke ujung dunia. Jatinangor.

Setelah naik turun angkot, untuk ke rumah Annika bisa ditempuh dengan ojek atau becak. Dia ada di ujung dunia lainnya. Okeh deh, jarang-jarang gue naik becak, ini aja deh. Pas sampai di depan rumah Annika, saya tanya harga ke si abang becak, salahnya sayaaa pas nanya itu saya sambil megang uang sepuluh ribu di depan dia. Sebelum jawab, dia dengan cepat lihat tangan saya dan bilang dengan ragu-ragu, “Sepuluh ribu, Neng.” Ngek, saya yakin dia bohong! Tapi karena ga tau harga, yaudah deh uang berpindah tangan.

Setelah ketemu Annika, saya tanya lah ke dia soal harga becak, benar saja sodara-sodara! Harganya hanya TUJUH RIBU RUPIAH saja!! *gelitikin abang becak pake tusuk gigi* GUE DITIPU SAMA ABANG BECAK! Duh Abang, buat istri dan anak kasihnya uang yang berkah atuh Abaaang. Sungguh teganya membohongi daku yang polos ini!

Lain cerita di lain waktu..

Sebulan sebelumnya, masih di Bandung, dibohongin sama tukang ojek. Waktu itu saya pulang dari rumah Ibunya Teh Dina mau ke Studio Foto Jonas untuk ketemu Dosen. Rumah Ibunya Teh Dina di Cipaku (UPI). Sebenarnya Beliau mau nganterin saya ke Jonas, tapi saya bilang pengen belajar naik angkot. Beliau sendiri ga tau saya harus naik angkot apa, makanya disaranin nanya aja ke abang ojek sekitaran situ.

Pagi itu suasana hati saya lagi bagus banget, enak bener jalan-jalan di gang belakang komplek perumahan Ibunya Teh Dina, senang lihat-lihat warung makan, warung Indomie, bengkel motor, dan aneka toko-toko kecil lainnya. Di ujung jalan, saya tanya ke abang ojek, gimana caranya mau ke Jalan Banda. Jonas letaknya di sana. Saya ga tau deh si abang ojek tau Jonas atau engga, makanya biar ga ribet, saya tanyanya jalan Banda. Doi bilang saya naik angkot apa lah itu warna hijau, turun di Taman Lalu Lintas lalu jalan sekitar beberapa meter dan sampailah di Jalan Banda. Dia yang berhentiin angkot dan bilang ke abang angkot kalau saya mau ke jalan Banda. Baik bener nih abang ojek, berkali-kali saya lempar ucapan terima kasih.

Perjalanan jauh. Angkot ngelewatin BEC, tempat yang saya masih hapal, sempat kepikiran untuk turun dan ganti angkot, tapi saya males jadi biarlah. Di depan Taman Lalu Lintas abang angkot ngasih tanda kalau saya bisa turun, tapi Jonasnya mana ya Bang? “Neng mau ke Jonas? Ga lewat Neng ini mah. Neng nyasar! Seharusnya tadi naik angkot biru arah Margahayu.” Ngeeekkk, rasanya mau balik ke Cipaku buat gelitikin abang ojek pake tusuk gigi jugak!

Keselnya lagi, abang angkot bilang, kalau saya turun malah akan makin nyasar, karena sepanjang jalan itu searah. Akhirnya dia bawa saya teruuuuuusss, teruuusss, daaan teruuuusss sampai Lekong Besar. Di sana saya bisa naik angkot lain dan turun di perempatan dekat Jonas. Oh FYI, rumah dosen saya di Lekong Besar. Ahahahaha, lucuk benar pagi itu. Berkat abang ojek, dosen saya harus nunggu saya lama di Jonas. Maafkan saya Ibuu T.T

Selain dua itu, saya sering bener dibohongin soal harga angkot. Waktu pergi cuma bayar Rp.5000,- misalnya, eh waktu pulang dengna rute yang sama malah bayar Rp. 7000,-. Waktu saya protes, abang angkot kedua bilang kalau abang angkot pertama yang salah kasih harga. Ah si abang ga jelas banget deh.

 

Advertisements

3 thoughts on “Dibohongin Abang Becak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s