Mimggu Pertama Agustus

Di Tangerang

Panas
Saya sudah di rumah hampir seminggu terakhir ini. Membuktikan perkataan teman, Indonesia (Tangerang lebih tepatnya) panas, tapi ya ga sampe bikin saya ga bisa nafas dan ga berbau.

Indonesia rame.
Banget. Saya sampai di bandara pagi jam 10, pusing liat orang banyak banget pas ambil bagasi. Di luar lebih rame lagi, bahkan di supermarket penuhnya kebangetan. Hari minggu sebenernya saya ada janji buka puasa bersama di mall terbesar di Tangerang, saya batalin karena saya keburu gak tahan dengan mall lainnya yang saya kunjungi di siang harinya. Akhirnya saya maksa teman-teman untuk ke mall baru yang relatif lebih sepi.

Makanan
Indonesia surga makanan. Ga bisa dipungkiri! Senang saya bisa makan apa pun yang saya mau. Saya sudah makan nasi bakar yang rasanya mantep banget. Soto Betawi juga udah walau ga puas dengan porsinya yang kekecilan. Semalam saya makan sate Padang pinggir jalan, sedikit mengecewakan karena rasanya kok ga senikmat yang di dalam bayangan saya, padahal dia salah satu yang enak di Tangerang. Huhu sedih deh.. Anyway saya belom berani makan macem-macem di pinggir jalan, takut sakit perut X)

Jetlag
Ini yang paling nyebelin seantero jagad raya. Jam 2 pagi saya masih melek segar, abis subuh tidur sampai.. Jam 12, bahkan pernah sampai jam 3 sore. Hari ini keponakan-keponakan datang jam 9 pagi, saya jadi bangun pagi dong, namun tak kala yang kecil tidur siang, saya ikutan. Duh -.-‘
Rumah
Yang saya ingat, rumah saya ga sekotor ini, sekarang kok ya ga kira-kira kotornya. Menurut si Mamah dan teman-teman, sebenarnya ya sama aja dahulu dan sekarang, tapi karena di sana biasa bersih, jadi liatnya lebih kotor. Dulu kalo liat dapur kotor berantakan saya memilih menghindar, kabur ke kamar, sekarang saya rela bersih-bersih sampai kinclong. Ini juga salah satu kegiatan saya kalo malam ga bisa tidur. Lumayan kan saat bangun pagi si Mamah senang liat dapur udah rapih.

Keponakan
Saya punya dua keponakan laki-laki. Saat saya pergi Desember 2010 lalu, yang paling kecil berumur 10 bulan, si gede berumur 3 tahun. Selama saya pergi kami rajin nelepon atau video call dengan Skype, si kecil paling cerewet dan banyak gaya, sedangkan kakaknya sebaliknya, mogok ngomong. Okay berarti nanti kalo ketemu bakal gitu nih, saya sedih karena si kakak dulu saya yang ngurus.

Kenyataannya.. Kebalikannya, si kakak begitu di jalan pulang langsung cerewet cerita macem-macem yang saya lewatkan, sedangkan si adik bengong liat saya. Kalau saya cium langsung ngambek dan marah. Semoga aja cepat melunak.

Ah ga sengaja ke-posting sebelum selesai, karena besok Idul Fitri.. mariskaajeng.wordpress.com mengucapkan:

Selamat Hari Raya Idul Fitri
Mohon maaf lahir dan batin

Semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT, maafin saya lahir dan batin ya teman-teman untuk semua prilaku dan tulisan-tulisan saya yang menyakitkan.

Selamat bersenang-senang bersama keluarga 🙂

Advertisements

12 thoughts on “Mimggu Pertama Agustus

  1. bebe' says:

    Mohon maaf lahir batin juga Jeng.. Ah senangnya dirimu tahun ini bisa ngumpul sama keluarga yaaa.. Selamat menikmati waktu di Indo ^__^

  2. zilko says:

    Selamat Idul Fitri ya. Mohon maaf lahir dan batin! 🙂

    Ah, asyik pastinya ya bisa mudik pas Lebaran, hehehe 🙂 . Yg tentang makanan juga temanku ada yang bilang begitu. Kalau pulang, jangan ekspektasi terlalu tinggi. Makanan yg dulu rasanya enak bisa2 sekarang “ga seenak dulu” karena ekspektasinya ketinggian, hahaha 😆 .

  3. dita says:

    ka’ Ajeng,, boleh minta fb atau kontak ka’ ajeng? kebetulan saya berencana FSJ di Stuttgart, siapa tau ka’ ajeng bisa sharing info ke saya.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s