Saya Bule, Tapi..

Menyambung dengan postingan sebelum ini yang menceritakan tentang kuliah, saya mau cerita tentang pertemuan hari ini dengan bule-bule berbahasa Indonesia.

Ini disebabkan ya karena saya ikutan mata kuliah bahasa Indonesia itu ya, jadi ketemu aja tuh kira-kira 10 bule yang dari semester lalu belajar bahasa Indonesia (nama kuliah kami Bahasa Indonesia 1B). Ada beberapa dari mereka yang sudah pernah ke Indonesia, karena orangtuanya harus pindah kerja di sana, ada juga yang liburan kemaren menghabiskan waktu di Indonesia. Selain yang terakhir, bahasa Indonesia (untuk pemula) teman-teman sekelas masih kaku tapi secara gramatik mereka sudah bagus dan kosa kata juga lumayan.

Setelah berkenalan dengan mereka, sorenya saya ikutan acara kumpul-kumpul orang berbahasa Indonesia di Cafe dekat kampus, karena diajak teman-teman. Tadi ada empat orang Indonesia (termasuk eyke dong cyiin), dua campuran (kembar, ga lancar bahasa Indonesia), dan dua bule.

Saya jadi mikir, ternyata beneran banyak yang kenal, pernah di Indonesia, dan bisa bahasa Indonesia. Saat kerja sebagai Ferienbetreuerin contohnya, salah satu kolega antusias mengulang memorinya di Indonesia dengan saya. Salah satu bule di cafe tadi pernah setahun mengajar bahasa Inggeris di Jawa Tengah dan Agustus mendatang ke sana lagi, teman dia (hari ini ga datang) juga berlatar belakang sama dengannya.

Teman kerjanya teman pernah jadi social volunteer di pesantren di Jawa selama setahun. Si mantan awalnya juga mengajar bahasa Inggris di Padang sampai akhirnya meneruskan kuliah yang berhubungan dengan itu. Selain itu ada yang fasih berbahasa Jawa karena lama di Solo untuk praktikum, relawan di Lombok, atau karena alasan menikah dengan orang Indonesia. Bangga ga sih lo jadi orang Indo kalo banyak orang luar yang cinta gini?

Nah karena itu juga harus mulai hati-hati ngomong(in) (orang) menggunakan bahasa Indonesia di luar rumah, bisa-bisa ada yang ikut menyeletuk, seperti pengalaman teman-teman saya. Saya ceritain ya..

Tram di Bremen:

Orang Indo: “Kalo summer gini bule-bule bau ketek ya?!”

Bule (tetiba nyeletuk dari depan sana): “Saya bule, tapi tidak bau ketek.”

 

Subway di Berlin:

A: “Bule di samping kaya monyet ya? Jenggotnya lebat.”

Dia tiba-tiba di bangun mau turun kereta: “Permisi, monyet mau lewat.”

 

HUAHAHAHA, kocak ya?! Ada-ada aja deh bule-bule itu 😆

Kalau kalian ada pengalaman serupa juga gak? Cerita dong!

 

Advertisements

16 thoughts on “Saya Bule, Tapi..

  1. nyonyasepatu says:

    Banyakkkk haha. Suami pernah belanja di minimarket, masnya setengah mati berusaha ngomong inggris tp bingung trus dia lngs bilang ” ngomong indo aja, ngerti koq” yahhhh ngakaklah mrk

  2. ~Amela~ says:

    apaaa? kocak banget pengalamannya.. langsung salting ga tuh yang ngomong??
    berarti hikmahnya sih jangan sembarangan ngomongin orang ya,, wakakaka

  3. bebe' says:

    buhahahahahahaha itu di daerah deket kampus doang ato dimana2 Jeng? Alhamdulillah ya di Swedia ga ada yg bisa.. jd kalo mau ngomentarin org masih bisa pake bahasa Indo.. lol

  4. zilko says:

    Hahaha, aku malah belum punya pengalaman semacam itu nih. Tiap ketemu orang Belanda yg pernah ke Indonesia paling bisanya ngomong semacam “Terima Kasih” atau “Selamat Pagi/Siang/Sore/Malam” atau “Apa kabar?” gitu deh, hahaha 😆 .

    Btw, keren amat disana ada MK bahasa Indonesia. Disini kaga ada dong, hahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s