Cerita Kerja: Nachtdienst

Semalam gw kebagian shift malam dari jam 21 sampai 9 pagi. Sebenernya dari jam 21.30 sampai 05.30 boleh tidur ya, tapi sayangnya gw kebangun jam setengah tiga pagi dan ga bisa tidur lagi sampai jam kerja dimulai.

Mending ya kalo gw kebangunnya karena kenapa gitu, lah ini.. Karena si Kamar Pertama ngegedor pintu ruang kantor dengan kencangnya. Gw kebangun kaget lah, jantung sampai mau copot dan seluruh badan gw gemeteran. Dulu pernah sempet kejadian kaya gini, dia ngegedor pintu karena sarung selimutnya lepas. Semalam dia ngeluh yang sama, pas gw liat sih selimutnya biasa aja, cuma kelipet dikit dalemnya.

Sambil gemeteran gw benerin selimutnya, eh dia bukannya tenang malah dengan panik ikutan ngelepas sarung bantal dan teriak pengen ganti selimut dan bantal yang baru. Gw ikutan teriak nyuruh dia berhenti (maaf ya penghuni lain:(((), tapi nihil, jadi gw balik lagi ke kantor buat ambil kunci ruang cuci.

Saat gw lagi ambil sarung kesayangannya, dia malah bawa bantal dan selimutnya ke dalam dan ngelemparin ke keranjang pakaian kotor. Tzzzzz *tumbuh tanduk deh gw* Gw ambil aja lagi saat dia meleng, gw ga mood pagi buta gitu ambil selimut dan bantal yang baru!

Masih sambil gemeteran gw sarungin mereka satu-satu. Si Penghuni Pertama masih ribut di samping nanya kapan nanti dia akan gw bangunin. “LO GA AKAN GW BANGUNIN KALO LO SEKALI LAGI BANGUNIN GW! GW BIARIN LO TIDUR!!”, terus gw balik lagi ke kantor setelah ngancem dia.

Nah, jeleknya gw adalah kalo udah bangun susah balik tidur, apa lagi dengan situasi macam gini. Melek gw langsung. Di kasur cuma bisa bolak-balik, sempet ngetwit soal ini bentar, terus bolak-balik lagi di kasur. Matiin lampu biar lebih gelap, tapi takut malah kebablasan, jadi buka pintu kamar setelah sebelumnya nyalain lampunya, eh malah berisik sama suara alat yang buat menyedot udara itu. Akhirnya gw bangun lagi buat matiin lampunya aja. Lumayan lah abis itu bisa merem sebentar walau masih pikiran ke mana-mana.

Jam 05.20 gw bener-bener bangun, dengan kepala pusing nyiapin mesin kopi dan sarapan, lalu mulai bangunin setiap penghuni satu per satu. Dari situ baru jam 8.15 bisa nafas lega, karena udah ngirim semua penghuni (kecuali Kamar 7 dan 8) ke bus jemputan mereka.

Gw udah lama banget ga dapet shift malam di hari kerja, jadi tadi ngerjainnya sambil buru-buru, takuutt banget mereka belom siap saat jemputan dateng. Alhamdulillah lancar. Penghuni Kedua yang biasanya banyak drama dan pagi tadi memang bikin sedikit drama, gw kasih anceman aja ga akan dibolehin pergi massage kalo ga mau sikat gigi. Penghuni Keenam juga good mood, mungkin karena besok ultah. Penghuni Pertama juga pada akhirnya jadi baik dan bisa diatur (dia bangun cuma setengah jam lebih cepat dari seharusnya, jadi ga terlalu ngerepotin saat gw lagi ngerjain yang lain). Pfiuh.

Biasanya pulang shift malam gw langsung sarapan, mandi, dan tepar seharian. Sekarang berubah, gw sempet-sempetnya masak sup ayam dulu karena kelaperan dan tidur siang cuma bertahan 4 jam, itu juga belom mandi :p

Hari ini bener-bener bakal gw abisin di tempat tidur nih. Setelah ini gw akan mandi, packing buat ke Flensburg besok, dan tidur lagi. Huahahaha.

Btw, memang orang-orang berkebutuhan khusus itu ada agar kita selalu bersyukur dan belajar bersabar ya, tapi tetep loh gw kesel setengah mati dibangunin dengan cara digedor-gedor seperti semalam. Berasa lagi dibangunin Tatib pas lagi ospek fakultas deh..

*Nachtdienst: shift malam

Klik tag atau categorie “Cerita Kerja” ya kalo mau baca cerita-cerita kerja lainnya 🙂

Advertisements

One thought on “Cerita Kerja: Nachtdienst

  1. niee says:

    Setuju mbak. mereka ada untuk kita bersyukur. lah wong aku mau kerja aja susah bangunnya. apalagi kalau bangun terpaksa kayak gt. pasti kesel banget .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s