Sakit Akhir Bulan

Di postingan sebelumnya saya cerita dikit kan ya kalau saya flu. Ternyata besoknya sakit saya bertambah parah, sampai akhirnya Jumat malam saya memutuskan ke UGD RS Harburg. Moahahaha.

Sebenarnya Jumat sore saya sudah mau ke dokter pribadi, menurut website-nya, doi Jumat sore masih praktek sampe jam 18. Jam 15 lebih dikit saya sudah sampai depan prakteknya. Dikunci. Ternyata jadwal baru, Jumat ga praktek. Meh! Akhirnya saya sambil meriang dan pusing muter-muter dulu nyari praktek dokter yang buka. Nihil. Mayoritas di hari Jumat cuma buka sampai pukul 12. Ini negara maju kenapa sih aneh begini -___-”

Handband dari RS

Malamnya saya ga sanggup lagi. Makin demam dan ga bisa nafas. Nelepon nyokap ke rumah dan Beliau maksa saya untuk ke UGD. Jadilah saya nelepon taksi dan langsung cabs ke sana ditemenin Amenk. Juara banget dah sahabat saya ini, anaknya baru aja tidur, dia langsung tanggap nemenin saya. Btw, taksi di sini okeh deh, ga sampe 10 menit setelah saya pesen, dia langsung dateng. Terus pas taksinya sampe depan komplek apartemen, pas banget saya dapet sms dari costumer service nya, “Kami memberitahukan, taksi nomer 58 sudah sampai.” Ahay!

Di UGD kami harus nunggu lama sebelum dipanggil. Saya ditangani oleh dokter THT, karena keluhan berkisar di tenggorokan dan hidung. Sayangnya karena dia bukan dokter pribadi saya yang tau riwayat penyakit saya, saya cuma dikasih Ibuprofen alias pain killer saja. Kata dokter, saya kena gangguan saluran pernafasan atas dan infeksi flu. Saya diminta banyak tidur dan minum.

Selain dikasih Ibuprofen, saya juga dikasih surat keterangan hasil pemeriksaan. Surat ini nantinya saya teruskan ke dokter saya. Setelah itu udah deh disuruh pulang. Nyokap saya kaget anaknya digituin doang, ga dikasih obat bener. Tadi siang pas nelepon ke rumah, Beliau bilang akan nitip antibotik ke nyokapnya Amenk yang mau ke sini. Obat darurat jaga-jaga kalau nanti penyakit saya kambuh di akhir pekan. “Coba kamu dari kemarin dikasih antibotik sama dokter di RS, sekarang ya sudah sembuh. Ga lama-lama kaya begini.” Ah Orang Tua :’)

Selama akhir pekan saya harus bertahan pake Ibuprofen, Alhamdulillah ngaruh banget, saya malam itu bisa langsung tidur dan benar-benar baikkan. Tadi pagi saya ke dokter umum. Hidung dan tenggorokan kembali diperiksa, “Masih banyak radang. Harus diberi obat beneran.” katanya lalu menuliskan resep obat untuk tiga hari. Dokter juga menuliskan surat sakit, waktu istirahat saya ditambah dua hari. Sebelum ini, November tahun lalu saya juga sempat sakit yang sama. Saat itu saya harus istirahat di rumah selama enam hari. Kali ini total empat hari saya ga kerja. Sayangnya ga ada yang bisa gantiin saya kerja, jadi pekerjaan saya dibiarkan kosong.

Diagnosis dengan Kode

Sakit itu bikin kere deh. Jadi di sini pasien yang ke dokter praktek harus bayar pendaftaran sebesar 10 euro yang berlaku selama tiga bulan. Jadi dalam kuartal tersebut terserah mau berapa kali ke dokter ga akan dimintain bayarin lagi. Karena saya sudah lama ga ke dokter, saya bayar. Yang saya sebelin, waktu ke RS kan saya harus bayar, saya kira sama saja seperti biaya praktek dokter, ternyata BEDA! Walhasil selain bayar untuk dokter, saya juga harus bayar untuk RS. Nyebelin deh. Biasa saya di Tangerang kalo ke dokter atau RSU dikasih gratis, jadinya pas sekalinya disuruh bayar dobel (dan pake uang sendiri) jadi nyesek T___T

Terus saya sakit apa? Di foto ini adalah kode diagnosis sakit saya. Pernah saya cerita di sini tentang kode diagnosis itu. Yak, sama seperti saat itu, kali ini sinusitis saya meradang lagi. Tepat banget dengan perkiraan saya. Kode J32.9 G itu berarti sinusitis kronis. Di samping itu juga Infeksi Saluran Pernafasan Akut atau ISPA.

Ga parah. Mungkin karena kecapean saja. Kalau libur dikit kan saya kerjaannya kelayapan entah ke mana, ga dipake istirahat di rumah. Makanya sekarang diatur sama Maha Pengatur untuk bener-bener istirahat di rumah selama ENAM hari. Sumpah ya, bosen bangeeett.. Saking bosennya akhirnya saya nonton drama Korea (kayanya terakhir nonton itu tahun lalu deh), dari kemarin siang kerjaan saya melototin layar laptop sambil pake headset. Sampe diledekin Amenk dan suaminya. Tapi emang dasar ga suka, sekarang saya sudah bosen. Masih ada dua hari ekstra libur nih, ngapain ya?

Advertisements

9 thoughts on “Sakit Akhir Bulan

  1. zilko says:

    Wah, semoga lekas sembuh ya!! πŸ™‚

    Iya, disini juga ada dokter pribadi yang disebutnya huisarts gitu. Cuma aku berhubung nggak pernah sakit parah jadi nggak pernah ke huisarts deh, dan artinya jadi gak kenal juga deh huisarts-nya siapa, huahaha πŸ˜† .

    Btw, itu memang nggak di-cover asuransi kesehatan kah?? Kalau disini kalau cek yang relatif umum-umum gitu di-cover deh. Hmm, ada sih biaya minimal yang mesti kita tanggung sendiri yg per-tahunnya 220 euro kalau gak salah. Tapi lebih dari itu, di-cover asuransi (tapi tergantung paket asuransinya kita juga sih, hehehe πŸ™‚ ).

    • mariskaajeng says:

      huahaha, di sini namanya Hausarzt. Haus: rumah. Arzt: dokter. mirip! aku penyakitan dan perlu surat sakit buat dokter, jadi musti punya hausarzt O.o

      kalao buat biaya quartal ditanggung sendiri, biaya dokter dan obat baru ditanggung asuransi (tapi ga semua obat juga sih). tadi untungnya obat ga bayar. hihi legaa.. :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s