Cerita Kerja: (Lagi-lagi) Penghuni Pertama

Satu setengah minggu terakhir saya merasa cape kerja (padahal sebelumnya saya bilang suka banget kerja di sana ya?). Masalahnya ada pada Penghuni Kamar Pertama, selain karena saya memang kecapean.

Dua minggu pertama Juli saya kebagian libur hanya satu hari setelah 3-4 hari kerja. Bagi saya ini ga cukup, secara saya juga kalau libur kerjaannya main. Rabu (18/7) saya izin sakit ke kantor. Malam sebelumnya saya pulang dengan kepala pusing. Yak, tepar kecapaian.

Alhamdulillah sekarang udah baik kembali. Setelah istirahat 4 hari di rumah (satu hari sakit dan tiga hari dijadwalkan libur) dan ga pergi keluar rumah, saya kembali sehat. Yang heran tentu teman-teman saya, tumben saya ngilang. 😆

Oh iya ada apa dengan Kamar Pertama? Hari minggu (15/7) saya dan dia pergi ke Altona naik bus. Dia ga tenang banget. Agresif. Orang yang duduk di sebelah dan di depannya disentuh sampai marah. Penumpang di sebelahnya itu pria berumur sekitar 50 tahun, dia bilang ke saya seharusnya kami naik taksi bukan bus. Badai banget deh di bus. Saya yang berdiri sampai ga boleh pegangan ke tiang sama doi. Dia ga ngerti apa ya orang di bus harus pegangan :(((

Rute Finkenwerder – Altona

Kolega-kolega saya bilang seharusnya kami turun saja. Masalahnya dia ga mau saya ajak turun, malah makin agresif. Jadi mau ga mau melanjutkan perjalanan badai itu selama sekitar 30 menit. Begitu sampai di Altona, saya nelepon kantor minta izin untuk pulang naik taksi, kolega setuju. Ga lama dia nelepon lagi, ngasih tau kalau Kamar Pertama belum minum obat pagi. Saya lemes.

Obat pagi itu bisa dibilang bukan tanggung jawab sebagai “pengasuh” dia hari itu. Saat saya sampai kantor pukul 10.15 dia sudah bangun dan bahkan minum kopi, kolega yang tugas jaga malam juga ada di kantor sampai 20 menit saya di sana. Seharusnya dia yang bertugas ngasih. Namun bisa dibilang saya juga salah, karena ga ngecek lagi. Gimana lah saya mau ngecek kalau begitu sampai banyak banget kerjaan.

Si kolega freelancer itu entah pemalas atau entah di Penghuni Kamar ke-6 ga suka dia, ga pernah ngebantuin Kamar Ke-6 bangun dari tempat tidur dan mandi (dia duduk di kursi roda). Si kolega bilang dia sudah tanya ke Penghuni Ke-6 namun jawabannya ga mau dulu bangun dari tempat tidur. Tapi pas saya tanya ke yang bersangkutan, dia bilang belom ada yang masuk kamar dia untuk nanya. Ngasih kerjaan banget deh.

Saat ngurusin Kamar Ke-6, saya harus bolak-balik nenangin Kamar Pertama yang sudah ga sabar pengen pergi, belum lagi harus ngurusin yang lain sarapan. Keadaan makin parah saat kolega saya pulang. Di dapur rusuh, Kamar Ke-5 nangis karena Kamar Pertama buang kopinya, Kamar Kedua teriak-teriak manggilin saya. Gila Ndro, mau pulang saya rasanya.

Balik ke Altona dengan Penghuni Pertama, kami di sana akhirnya hanya makan siang saja di restoran Asia. Itu pun saya buru-buru dan sudah ga semangat kerja. Btw, bahkan sebelumnya saya nelepon Nda dan nangis-nangis ke dia. Ga kuat saya ngadepin Kamar Pertama.

Pulangnya kami beneran naik taksi. Lucunya, begitu kami masuk taksi, si supir nanya apa kami punya uang untuk bayar. Begitu mengkhawatirkannya kah saya sampai disangka begitu? :mrgreen:

Sampai di wohngruppe langsung saya cekokin dia obat-obatan. Namun ternyata ga bereaksi cepat ya, masih aja dia ga tenang di Keller, cuma mau ngabisin bekal makanannya aja terus balik lagi ke atas. Ga banget deh hari itu, saya mau muntah rasanya.

Dua hari kemudian saya masih harus berurusan dengan dia ternyata, walau sehari sebelumnya sempat istirahat, tapi tetep aja trauma eyke belom ilang bo. Kolega yang seharusnya kebagian ngurus dia bilang dia ada kerjaan lain. Sebel sih saya, tapi mau gimana lagi. Malamnya itulah saya sakit saat pulang kerja. Duh.

***

Setelah empat hari istirahat di rumah, masuk kerja lumayan tuh segar. Penghuni Ke-6 di rumah orangtuanya karena libur summer 2 minggu. Si Bos dengan baik hati mau ngurusin Penghuni Pertama walau dua hari sebelumnya sudah dia ngurusin. Namun besoknya, Senin (23/7) bagian saya ngurus dia dari jam 08.45 sampe malam. Ih.

Sehari sebelumnya si Bos ngasih tau apa saja yang bisa saya lakukan bareng Penghuni Pertama. Pagi-pagi saya bisa beli roti buat dia sarapan, terus bareng-bareng siapin dan sarapan. Itu saya lakukan sampai taksi datang.

Iya, awalnya kami akan ke rumah kolega. Dia mengundang kami untuk ke sana, biar Penghuni Pertama juga bisa bantu-bantu di taman rumah kolega yang baru pindah rumah itu. Sayangnya senin pagi dia nelepon ke kantor ngasih kabar kalau suaminya ga setuju Penghuni Pertama datang ke rumah. Batal.

Rute Finkenwerder – Hamburger Stadtpark

Saya berpikir cepat, kami pun pergi ke taman kota Hamburg (Hamburger Stadpark). Kami pergi naik taksi, saya KAPOK naik bus bareng dia. Si Bos juga bilang tiap bulan dia dapat jatah taksi sebesar 82 euro yang ga digunakan tiap bulan. Uang jatah taksi dia masih banyak, selain itu sebentar lagi penutupan keuangan tahunan penghuni-penghuni rumah. Bolak-balik naik taksi Finkenwerder – Stadtpark habis 82 euro. Terus taksinya taksi langganan yang sudah kenal Penghuni Pertama, jadi pas pulang saya bisa tidur dengan “tenang”.

Di sana kami jalan-jalan selama 1,5 jam. Diselingi minum kopi juga. Kasian banget deh dia, saya bohongin. Saya bilang saya ga tau jalan keluar di mana, kita harus cari. Terus saya ajak aja dia muter-muter. Dia sampai bilang, “Ga akan ada lagi Stadtpark. Batal! Batal!” Moahahaha, doi trauma 😆

Saat mau minum kopi di cafe di dalam Stadtpark, saya ga tau kalau cafe tersebut harus semuanya sendiri. Kami duduk aja di luar menunggu. Saya sempat masuk mau pesen, tapi orangnya bilang nanti kolega dia dateng, ya saya balik ke bangku. Terus datanglah ibu-ibu yang juga tamu, dia nanya kami ngapain dan apa butuh sumbangan kopi. Saya bengong. Begitu mengkuatirkannya kah saya (kami) sampai disangka beli kopi pun ga sanggup? Rasanya pengen nunjukin uang si Kamar Pertama yang ada di dompet deh.. *kalo saya sih emang lagi kere*

Keluar dari Stadtpark, saya ajak dia minum kopi di kantor pusat. Iya, Stadtpark dekat banget dengan kantor pusat Leben Mit Behinderung Hamburg (LMBHH) tempat saya kerja. Wohngruppe (kantor) saya hanya salah satu panti yang mereka punya di Hamburg. Kamar Pertama senang banget diajak ke sana, dia sepertinya pernah minum kopi di sana dengan Bos, karena seharian dia cerita tentang itu.

Lalu kami pun makan siang di dekat sana. Dia cuma saya kasih kentang goreng pake mayonais dan air mineral. Bukan apa-apa, saya ga mau dia makan kebanyakan atau nanti muntah kalo dikasih kopi atau cola. Jam 2 siang kami dijemput lagi.

Seharian bersama dia itu tantangan banget untuk kesabaran. Beneran deh dua hari terberat selama bersama dia ya saat ke Altona itu, kami beberapa kali sudah ke Altona dengan bus, namun kemarin paling parah. Saat ke Stadtpark semua baik-baik saja, namun beneran kerasa banget mulut cape karena ga berhenti ngomong menjawab pertanyaan dia atau nyuruh dia untuk tenang nungguin taksi atau apalah. Heran banget dia ga ada capainya.

Selasa jam 10 pagi saat saya datang ke kantor, dia masih tidur. Tampaknya dia kecapean banget saya ajak jalan-jalan jauh. HAHAHA. Oh iya, kenapa dari pagi kami harus bersama dia? Karena “tempat kerja” dia juga libur selama dua minggu. Bencana banget deh kalau kami dari pagi harus ngurusin dia atau membuat dia lama berada di luar rumah.

Sekarang sih dia sedang di rumah orangtuanya, kemarin salah satu kolega kami mengantar dia. Dia di sana hanya untuk 3 hari. Selain karena libur, dia juga pulang karena tanggal 19 Juli kemarin ulangtahun (kalau ga salah) ke 37 tahun. Selamat yaaaa! Semoga ga nyusahin orang lagi :p

Cerita Terkait:

Penghuni Kamar Pertama

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s