Cerita Kerja: Cerita Baru Penghuni Lama

Malam ini saya kembali dapat tugas jaga malam. Sebelum jam 19 kolega-kolega saya sudah pulang, ada yang memang kerja sampai 18.30 karena masa kehamilan, ada juga yang pulang sejam lebih cepat. Kami biasa kok pulang kerja lebih cepat, asal kerjaan sudah beres. Pukul 1915 si penghuni kamar pertama udah di tempat tidur, biasanya dia baru mulai “ritual pergi tidur” nya jam segitu. Sepi banget deh nih Wohngruppe, cuma ada Kamar Kelima tidur di depan kantor dan Kedua nonton TV di ruang keluarga.

Minggu ini saya baru balik lagi kerja setelah liburan 20 hari. Semuanya ga berbeda, cuma aja kerasa kalo Kamar Pertama dan Kedua jadi lebih sering ga tenang. Kerjaannya bikin kesel semua orang. Si Kamar Pertama sudah sebulan ganti obat, kami harus merhatiin gimana efek obat itu untuk dia. Bikin tenang atau sebaliknya. Gw ga terlalu banyak tau, karena keseringan ga kerja kemarin (selama bulan Juni saya cuma 4 kali datang ke kantor), tapi kalo dirasa-rasa jadi makain ga tenang deh.

Penghuni Kamar Kedua dari akhir April dapet obat baru juga, saya merasa banget dia jadi semakin ga tenang, kata dia sih alesannya kangen orang yang dia sukai lah, karena Papa ke Yunani lah, terus sekarang karena Mama ke Yunani juga nyusul Papa. Waktu liburan ke Boltenhagen itu yang paling parah, parah banget lah, saya sampe ga tau harus gimana buat nenangin dia. Ih iya, saya belom cerita ya soal liburan ke Boltenhagen? *keplak kepala sendiri*

Penghuni Kamar Ketujuh sekarang kalau tidur ga pake baju. Cuma pake celana dalam. Siyok banget saya waktu harus bantuin dia ngebalulurin lotion ke kakinya sore-sore. Kenapa hayo dia ga pake baju kalo tidur malam? Soalnya sekarang sudah summer, panas kata dia. Buka jendela ga mungkin karena nanti nyamuk masuk. Yang geblek sih waktu Kamis kemarin dia tanpa baju dan celana tiba-tiba datang ke ruang makan waktu kami lagi makan malam (dia selesai makan malam duluan), terus nanya ke kolega saya, “Saya sudah hampir tertidur tadi. Lalu terpikir sesuatu, apa saya akan meninggal lebih cepat karena saya seorang pria yang tidak menikah dan belum memiliki anak? Saya takut.” Rasanya saya mau ketawa guling-guling kalau ga inget dia memang punya ketakutan besar pada kematian.

Penghuni Kamar ke 8 punya pacar baru. Mereka ketemu di Flirt Party yang diselenggerain lembaga tempat kerja saya dua minggu lalu. Saya belom cerita ya tentang dia, dia perempuan berumur 34 tahun. Hari selasa lalu saya sempat bertemu dengan pacar barunya itu saat dia dateng ke wohngruppe. Umurnya masih 22 tahun kalo ga salah, lagi diklat sekolah di sebuah toko besar di Hamburg. Dia penderita austis. Mereka ditekankan sekali untuk tidak melakukan hubungan seksual sebelum Kamar kedelapan ke dokter kandungan. Kami ga mau mengasuh Penghuni Kamar Kedelapan versi kecil kelak.

Penghuni Kamar Kesembilan pakaian habis, karena adiknya sakit, lalu kolega yang bertanggung jawab tentang cucian bajunya sedang liburan. Adik perempuannya cerewet banget soal beginian, yang boleh ngurusin cuma dia dan dua kolega. Waktu saya cerita ke kolega lain kalo dia ga punya celana lagi, dia cuma bilang, “Ya dia kalo gitu kena sial.” Saya melongo, segitu cueknya kah orang sini sama yang bukan urusan dia? Tadi Adiknya datang, sudah sembuh mungkin, tumpukan pakaian kotornya sudah hilang dari pojokan di kamar cuci.

Tentang Penghuni Kamar lain sisanya baik-baik saja. Ga ada perubahan signifikan yang saya lihat. Penghuni Kamar Pertama dan Kedua mudah-mudahan ga semakin menjadi bad mood nya, pusing saya ngadepinnya. Rasanya pengen mojok aja di kasur di dalam kantor.. O.o

Advertisements

9 thoughts on “Cerita Kerja: Cerita Baru Penghuni Lama

  1. Mayya says:

    Libur 20 hari? *ngebayangin libur ngurus rumah ama Little Bee sehari*

    Ah, yang cerita penghuni kamar 7 itu bikin aku tutup mukaaaaa hahaha…

    Oh, ternyata mereka boleh nikah juga ya? *manggut-manggut*

    • mariskaajeng says:

      jangan dibayangin doang, sekali2 libur dong dari ngurus rumah dah Little Bee *pletak :p*

      iya boleh nikah, tapi ya itu, diusahain jangan punya anak. biar ga ribetin orang lain πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s