Cerita Kerja: Setelah Setahun

Taukah kalian, bahwa hari ini adalah tepat setahunnya saya kerja di tempat sekarang?

Ihiw, ga terasa banget yaaaa.. Kayanya baru kemarin saya diterima si bos buat interview, terus hari pertama kerja yang bikin kepala mau pecah karena banyak yang harus dipelajari dan semua dijelaskan dalam bahasa yang belum saya pahami sepenuhnya. Sekarang sih saya sudah tau banget dah seluk beluk kantor, karakter semua penghuni juga udah apal, mereka tanpa baju juga saya udah liat sampe eneg sendiri *tutup mata*

Kolega kerja juga rata-rata sudah saya tau kehidupannya kaya gimana. Adalah si kolega pria yang suka flirting dengan saya kalau pacarnya (yang juga kolega kami) ga ada, ada juga si bapak muda beranak satu yang selalu bangga dan senang menceritakan anaknya, juga kolega baru si FSJ yang rajin dateng telat dan kalo kerja selalu sambil teleponan atau ngetik sesuatu dengan telepon genggamnya.

Dengan lingkungan kantor, secara luas ya lingkungan Finkenwerder (daerah saya kerja) juga sudah kenal baik. Mas kasir di Rewe yang cakep itu saya hapal selalu di kasir samping pintu masuk, mungkin biar saya gampang liat dia kalo masuk Rewe. Mba yang jagain toko roti juga menyapa saya kalau saya kebetulan ketemu dengan dia bukan di toko. Sudah saling hapal yaahh..

Kemungkinan saya kerja di sana hanya sampai November tahun ini. Kontrak saya ga bisa diperpanjang, karena FSJ hanya berhak kerja paling lama 18 bulan. Eh saya ga, cuma akan kerja 17 bulan aja sih, sampai saya ulang tahun nanti. Ada peraturan yang menyebutkan FSJ hanya bisa sampai maksimal umur 27 tahun. Ketauan deh umur saya berapa.

Tapiii, semoga saja tahun ini saya jadi kuliah lagi di Hamburg, kalau itu terjadi maka saya bisa tetep cari bule kerja di sana, bukan sebagai FSJ lagi tentunya, namun sebagai aushilfe (kira-kira semacam tenaga luar atau honorer yang dibayar per jam). Kemarin sempet ngobrolin itu ke kolega, dia bilang tentu dengan senang hati mereka akan membiarkan saya tetap mengais rejeki di sana. *dance*

Kadang-kadang saya eneg banget kerja di situ, kalo para penghuni lagi “ga bisa diam”, banyak kerjaan, dan atau cuma kerja berdua dengan seorang kolega lain. Kalo sudah begitu, sering kepikiran, “Gue sebenernya di sini ngapain siiihhh? Kenapa ga balik aja ketemu nyokap di rumah?”. Kadang para penghuni juga lucu-lucu kalo lagi good mood, bisa diajak ngobrol bener dan malah bikin ketawa. Tapi ya namanya juga orang-orang dengan gangguan mental dan jiwa ya.. Kolega saya juga termasuk friendly semua, waktu liburan ke Boltenhagen kemarin selama seminggu kami kumpul melulu tiap malam, seru loh ngeliatin mereka mabok.

Bagi saya, semua yang saya ceritakan adalah syarat penting untuk betah kerja. Saya betah? Ya iyalaaahhh.. 🙂

Advertisements

14 thoughts on “Cerita Kerja: Setelah Setahun

  1. zilko says:

    Selamat ya sudah setahun! Rasanya memang ‘pencapaian’ banget ya, hehe. Tahun lalu ketika tepat setahun di Eropa juga aku merasa begitu, hehehe 😀 Dan asyik tuh kalau sudah betah dan cocok sama tempat kerjanya, hehehe 🙂

    Ah, Rewe. Aku kalau ke Jerman biasanya kalau ke supermarket nyari Rewe ini deh. Kata temanku memang Rewe ini yg terkenal murah kan?? huahaha 😆 (eh, Rewe atau yg lain ya? Kayaknya Rewe sih, hmmm)

    Btw, mudah-mudahan dapet ya lanjut kuliahnya!! 🙂 Amiiin 😀

    • mariskaajeng says:

      bener banget, Ko, waktu pas setahun tinggal di sini juga aku sampe cerita ke bos. ga penting banget ya? sekarang aku ga mau cerita ke orang kantor tentang setahun kerja, ntar dipikir norak 😛

      Rewe justru salah satu yang mahal 😛 lain kali kalo ke Jerman lagi, mending belanja di Lidl tempatnya nyaman dan cukup murah. yang paling murah si Penny, tapi biasanya tempatnya jelak *eh kok malah jelasin beginian :p* supermarket di sana mirip2 juga ya kaya di Jerman?

      makasih doanyaaaa 😀

      • zilko says:

        Hahaha, ya nggak papa lah. Apalagi kalau selama setahun itu ga sempat mudik atau gimana. Teman-temanku yg orang Eropa disini kaget loh kok aku “bisa” gitu gak mudik dalam waktu yang lama, huahaha 😛 *habisnya mereka enak sih, libur dikit kan bisa pulang dengan “mudah”-nya, huahaha 😆 *

        Oya? Masa sih? Hmmm. Penny aku tahu sih tapi nggak gitu banyak kan ya. Dulu ke Penny malah pas di Austria, hahaha. Lidl di Belanda juga ada, tapi tempatnya gak strategis uy jadi ga pernah kesana dah, hahaha. Supermarketnya Eropa rata-rata mirip-mirip kok, hehe 😀 Paling beda perusahaan aja. Di Belanda yang terkenal agak mahal sih si AH tuh, hehe 😀

      • mariskaajeng says:

        selama di sini belom pernah balik, Ko? udah berapa lama ya? senasib ya kita ternyata *toss*

        Rewe kayanya malah gara2 ngabayar pemain bola Jerman deh, sekarang kan bintang iklannya mereka, karena rame2 piala Eropa kemarin 😆 oh di sana ada juga ya Lidl? aku baru tau mereka ada di mana2, tapi harganya pasti lebih mahal ya? katanya kan harga2 di Belanda sama Austri lebih mahal dari di sini..

      • zilko says:

        Iya, belum sempat balik, hahaha 😀 Ini aku sih sudah hampir 2 tahun, dan sepertinya belum akan sempet balik sampai 2013 nih, hahaha….

        Lidl kata temanku sih harganya lumayan oke juga. Tapi aku nggak tahu karena nggak pernah belanja kesana (jauh sih, hahaha).

        Kalau masalah harga di Jerman sih aku nggak tahu pasti karena sewaktu disana aku nggak terlalu ngamatin harga barang gitu kalau di supermarket, hahaha. Cuma kata temanku yang pernah ngunjungin pacarnya yg di Jerman, katanya seh sama aja kok harganya. Bedanya gak banyak-banyak amat. Yang bedanya “terasa” antara Jerman dan Belanda itu harga sewa tempat tinggal!! hahaha. Di Belanda mahal euy. Tempat tinggal yang spesifikasinya sama, di Belanda harga sewanya bisa 2 – 3 kali lipatnya Jerman…

      • mariskaajeng says:

        huehehe, berarti ga jauh beda. aku juga udah 1,5 tahun ga pulang. 2013 berarti kuliahnya selesai? atau mau usaha cari kerja dulu di sini?

        widih, lebih mahal pisan sewa aprtemennyaaa O_o

      • zilko says:

        hahaha, sebenarnya kuliah akan selesai Agustus ini 😀 . Dan untuk sementara ini memang berencana tinggal disini kok. Masalah ngapainnya, ditunggu deh postingku kapan-kapan (belum saatnya ditulis di blog sekarang nih, huahaha 😆 ).

        Gyahahaha, tapi kalau dari Belanda ke Jerman jadi berasa sebaliknya ya. Tempat tinggal muraah. Atau dengan harga yang sama bisa dapat yang jauh lebih ok, hihihi 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s