Seminarwoche 4 – Party dan Kletterwald

Kemarin saya ga punya waktu buat cerita banyak tentang seminar, sampai apartemen jam 18 kurang dikit karena setelah seminar sempet nge-mall dulu bentar ikut Nda dan Bumil. Jam 19 sudah berangkat lagi ke Dance for Benefit yang kami buat untuk penggalangan dana. Pulangnya ga malem banget sih, tapi tepar.

Seminar hari kedua kami dapat tema Schizophrenia, dengan senang hati saya mau cerita sedikit apa yang saya dapat, tapi karena saya cape banget nih dan bahasan itu sedikit berat, di lewat dulu aja ya.. Mau cerita sedikit tentang party semalam dan outbound hari ini aja dulu ya.. 🙂

Dance for Benefit

Sebenarnya si party dimulai jam 19, tapi karena saya males dateng (saya ga suka dateng ke acara party seperti ini) jadi saya baru berangkat dari rumah jam 19 dan sampai sana sejam kemudian. Kebetulan lokasinya emang jauh dari tempat saya tinggal, harus naik S-Bahn selama 30 menit terus naik bus sebentar.

Sampai sana ternyata masih sepi, baru ada beberapa orang datang. Saya engga datang dengan teman-teman dekat, jadi cuma bengong sendirian. Paling ke luar sebentar buat nerima telepon karena di dalam ponsel saya yang bapuk itu ga dapet sinyal. Sedih banget ya saya sendirian.. 😐

Jam 21 saya dan seorang kolega cowo kebagian tugas jaga kasir di depan. Harga tiket masuk 4 euro dan untuk menandakan orang itu sudah bayar kami kasih stempel jerapah di tangannya. Kasir terletak pas banget di pintu masuk, cuma ada satu meja bulet yang cukup tinggi dan bangku. Kolega saya harus berdiri. Penjaga kasir digilir setiap 1 jam. Karena matematika saya jelek, saya sempet kelamaan mikir dulu pas pertama-tama banyak yang datang dan bayar. Setelah 30 menit saya gantian dengan kolega, dia yang duduk dan ngelayanin pengunjung yang datang.

Selain kasir, ada kolega kami yang juga jaga mengurusi minuman di bar, dia dibantu juga entah dengan temannya atau abangnya. Di bagian bilik DJ ada kolega kami yang lain, dia juga yang mengurus band yang tampil. Saya yakin deh sebagian pengunjung itu adalah teman-temannya. Dia semacam party animal lah. Selain itu pengunjung yang datang juga ada beberapa banyak yang juga FSJ dari agen yang sama. Kami hanya membuat undangan di FB dan kirim e-mail pribadi ke semua FSJ loh.

Pukul 23 kurang dikit saya pulang, setelah sebelumnya ditahan karena kolega si DJ itu mau tampil. Saya ga tau mereka selesai jam berapa. Jumlah pengunjung ada sekitar 100 orang, dengan kata lain dana yang terkumpul juga berkisar 400 euro. Untuk sebuah party di hari selasa malam (dan di minggu ujian untuk beberapa kampus) tentu itu berarti ramai, kan? 🙂

Siang tadi kami ke RS anak di salah satu sudut sepi di Hamburg, namanya Kinder-Hospiz Sternenbrücke. Jauh banget deh dari rumah saya, perlu kira-kira 1,5 jam dari rumah sampe ke RS nya. Sayangnya di sana kami ga bisa liat-liat seluruh ruangannya, cuma diundang ke ruangan seminar untuk dijelasin semuanya tentang RS. Tanggal 1 Mei nanti baru deh ada open house, boleh liat-liat semua ruangan.

Tadi sih katanya anak-anaknya lagi pada pulang ke rumah ortu karena sedang libur Paskah selama dua minggu. Di sana ada 12 kamar dan merawat sekitar 40 anak. Di Jerman sendiri ada 9 buah Kinder-Hospiz Sternenbrücke yang tersebar di hampir semua provinsi.

Kletterwald

Pulang dari Kinder-Hospiz kami menuju sudut lain Hamburg, jauhnya amit-amit deh. Ujung ke ujung! Kami ke Kletterwald Hamburg di Meiendorfer. Apa itu Kletterwald? Klettern = memanjat. Wald = hutan. Kira-kira diterjemahkan jadi hutan panjat. Ih bingung yaaa.. Hihi kalo di Indonesia kira-kira sebutannya outbound, manjat-manjat pohon di tengah hutan.

Sebelum mulai main kami diwajibkan memakai pengaman di sekitar area pinggang dan helm. Saya familiar dengan pengaman itu, karena dari SMP sudah ada acara panjat dan turun menara yang terbuat dari bambu, namun saya ga pernah coba, alesannya ga boleh sama ortu, padahal mah takut. Waktu kuliah jadi petugas logistik di acara perkenalan kampus dan kebagian ngurusin beginian juga. Tapi waktu dulu itu sih dari talinya (apa ya nama talinya lupa) dibikin simpul sendiri, sedangkan yang ini dipakai langsung dan tinggal dikencengin. Yakin deh, di Indo juga udah gitu kan kalo di tempat outbound umum?

Sebelum dimulai, kami diberitahu cara teknisnya dulu, setelah itu kami dibiarkan bebas sendiri. Nah ini yang beda dengan di Indonesia. Setahu saya kalau di Indonesia di setiap platform permainan (itu loh kayu pijakan yang nempel di pohon tempat kita siap-siap mau menyeberang) akan ada petugas yang nungguin dan ngebantuin hal teknis atau sekedar ngasihin tali buat ditarik pemain, kalau di sini semua harus dilakuin sendiri! Tiap platform kosong dan cuma boleh diisi oleh dua pemain. Kalau kata guest father saya sih karena alasan mahalnya tenaga kerja.

Awal naik sih saya ragu, apalagi liat kolega yang bener-bener kakinya gemeteran ketakutan. Tapi seperti biasa prinsip saya adalah lakukan apa yang saya takutkan, jadi maju terus pantang mundur! Wuidiiihh.. kaki gemeteran saat baru mulai menyeberang pohon. Bodohnya pula, saya harus berhenti dulu di tengah-tengah tali penyeberangan karena kawan saya ada kesulitan teknis di ujung jembatan dan ga bisa lepas. Setelah memanggil trainer (dan dia dengan gagahnya melewati saya yang sedang gemeteran), baru deh kami bisa lewat. Di setiap akhir permainan selalu ada flying fox menunggu.

Beres rute pertama justru saya ketagihan. Mulai lah naik ke rute kedua dan selesai tanpa beban. Di rute ketiga baru deh saya kewalahan, mulai capai, mungkin karena sebelumnya ga pemanasan. Selain itu tingkat kesulitan juga makin tinggi, saat menyeberang jembatan bolong-bolong yang dibentuk mirip tangga tapi datar, saya sempet pengen nyerah. Tentunya saya tapi ga nyerah, maju teruusss.. pengen nyoba permainan lain yang keliatan serem tapi seru.

Sayangnya saya cuma kebagian tiga rute karena keterbatasan waktu. Kolega lain ada yang lima rute dan dia bilang itu berat banget. Oh iya, dia cowo dan tingginya sekitar 180cm. Rute terakhir itu cuma buat yang tingginya di atas 160cm loh, saat masih perkenalan teknis tinggi badan saya sempet ditanya loh. Paling pendek apa ya saya di kelas?

Kolega lain ada yang sempat jatoh di jembatan bolong-bolong itu, ga jatoh ke bawah  namun duduk di jembatan. Dia sebenarnya ga penakut, cuma mungkin karena kejadian itu jadi ciut nyalinya, dia sampai susah bangun lagi dan pengen berhenti main. Saat dia coba berdiri itu kami semua manggil-manggil namanya biar dia semangat. Dan dia berhasil menyelesaikan seluruh rute!

tempat penyewaan peralatan

Dari permainan ini saya belajar bagaimana harus mikir di saat sedang panik. Sempat saya salah taktik sampai harus bergantung beberapa saat di tengah-tengah tali penyeberangan, mikir bagaimana cara yang bagus untuk bergerak. Pernah juga saya tersangkut ayunan pas udah sampai di platform, Alhamdulillah bisa mikir cepat untuk melepaskannya. Itu gara-garanya saya ga liat posisi tali, saya kira memakai kaki kanan atau kiri di ayunan itu sama aja, ternyata engga. Flying fox di rute ketiga ini enak banget loh, lebih tinggi dan lebih jauh dari sebelumnya.

Saya dari dulu ga pernah sekali pun nyobain beginian loh. Iya kalo flying fox doang sih udah pernah ya beberapa kali, tapi kalo ikutan outbound beneran belum pernah karena selalu merasa takut ketinggian. Ternyata saya bisa menyelesaikan tiga rute barusan (walau merasa mendingan disuruh 10x flying fox deh dari pada nerusin ke rute keempat). Oh iya, saya juga takut air loh karena ga bisa berenang, tapi saya pernah arung jeram di sungai dan menyelam di laut (masih tandem), tujuannya ya buat menantang diri sendiri biar ga takut.

Selesai permainan tangan saya dekil hitam-hitam efek megangin tali. Eh, saya sebenarnya salah loh megang talinya, tapi biarlah dari pada ga nyeberang-nyeberang karena takut, hihihi 😛

Btw, dulu waktu masih AuPair, anak asuh saya merayakan ultahnya main beginian sama teman-temannya. Pas pulang, saya semobil bareng si Babeh alias guest father, dia sempet nyeletuk, “Nah Mariska, anak-anak di sini banyak kegiatannya ya, seperti main di Kletterwald ini!”. Saya jawab di Indonesia juga banyak permainan seperti itu, dan dia kaget. Dia ga menyangka kalau di negara saya kletterwald juga pengisi waktu luang anak-anak. Hihihi. 😆

Advertisements

6 thoughts on “Seminarwoche 4 – Party dan Kletterwald

  1. Mayya says:

    Wah..menyenangkan banget yak!
    Aku udah setua ini belum pernah nyoba outbond deh! *atau tinggal diplanet mana*

    Emang klo ada party, party yg gimana yg buat ajeng enjoy? ^_^

    Ditunggu postingan seminar selanjutnya ya jeng, gak sabar nih baca2 cerita serunya!

    • mariskaajeng says:

      cobain deh Mba May, sekalian ajak Little Bee, pasti ketagihan 🙂

      aku sukanya party ulangtahun, yang makan minum ga usah bayar.. *halah maunya gratisan*

      cerita selanjutnya lagi ditulis, makasih telat menunggu ^^

  2. zilko says:

    Ya, party di hari Selasa, pengunjungnya 100 ya udah lumayan banget lah ya, apalagi pas musim ujian, hahaha 😛

    Ah, aku belum pernah nih main outbond yang begitu-begituan, hehe. Di kampus kata temanku ada sih. Di sebelahnya arena tenis malah, huahaha 😆 . Katanya kalau pas summer asyik tuh main disitu, hmmm…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s