Menu Jawa

Kali ini dengan personel lengkap pergi lagi ke Essen und Trinken. Karena jam makan siang, food court rame banget dan mayoritas yang datang berpakaian rapih dan para pria berdasi juga berjas. Gänsemarkt (nama daerah tempat Essen und Trinken berada) juga Jungfernstieg memang kawasan elit dan banyak perkantoran.

Setelah melihat-lihat menu, saya dan Bumil memutuskan untuk memesan Java Menü (Menu Jawa), si sahabat (ah sebut saja dia Nda) memilih mie goreng Jakarta. Liat di menu sih Menu Jawa itu paha ayam goreng dengan saos gurih dan soto, saat keluar.. Taraaaaa… Sepiring nasi dengan ayam goreng dikasih saos gurih, saos kacang, toge, dan potongan kol. I was like, “Oh it does look soooo yummy!!

Menu Jawa 🙂

Yang melayani kami orang yang berbeda dengan kemarin, namun ternyata orang Indonesia juga. Saat kami lagi ngantri dia nyapa, “Mau makan apa?”. Kebetulan nih, jadinya bisa minta kerupuk rada banyak. Hihihi.

Ayam gorengnya guriiihh banget, mirip seperti ayam goreng di warung pinggir jalan di Indonesia, pas banget dipadukan dengan bumbu kacang dan saosnya. Selain ayam goreng paha, di atas sayuran juga ada potongan-potongan daging ayam yang ga kalah gurih, berasa dimanjakan banget deh lidah dan perut dengan daging ayam di mana-mana 😆

Sotonya berbeda dengan yang kemarin saya makan, sepertinya tiap hari beda-beda sotonya. Ga terlalu spesial rasa sotonya, sayangnya sayurnya terlihat kurang segar dibandingkan dengan yang sebelumnya saya makan. Karena ga terlalu suka, soto ga saya abisin, cuma makan daging ayamnya saja. Maaf ya soto..

Rasa mie goreng Jakarta juga ga kalah enak, persis seperti mie goreng gerobak yang suka keliling malam-malam. Porsinya sebanyak porsi nasi goreng dan ditaro di piring yang besar itu lagi. Si Nda ga sanggup ngabisin dan membungkus sisanya untuk dibawa pulang.

Berapa harga menu Jawa? Cukup murah, hanya 4,90€ saja. Hihihihi.. Makan segitu banyak, enak, dan ga usah bayar mahal, saya suka sekaliiii 😀 😀

Selamat makan! 🙂

Advertisements

8 thoughts on “Menu Jawa

  1. zilko says:

    Nah, yang ini porsinya emang terlihat gede banget (ngebandingin sama ukuran sendok-garpunya dah, hahaha 😛 ). Jerman memang porsi makanannya gede-gede gitu ya. Dulu waktu ke Cologne juga gitu. Nanya suatu menu di daftar menu itu buat seorang atau lebih (kalo buat lebih kan beli 1 aja dibagi-bagi gitu :D), dan katanya buat seorang. Ya udah seorang milih satu. Dan begitu keluar, jreeeng, gede banget dong dan sebenernya bisa dibagi-bagi, wkakakakaka 😆 . Cuma aku baru tahu bahwa ternyata nggak cuma masakan Jerman aja yg porsinya gede, menu Indo disana juga porsinya menyesuaikan ya, wkwkwkw 😆 .

    • mariskaajeng says:

      hahaha iya seporsinya orang sini kan bisa jadi 2 porsi buat kita 😆 kebanyakan sih iya porsinya gede-gede, menyesuaikan dengan perut orang-orang sini, tapi pernah juga aku makan spagheti yang porsinya kecil kok, ga bikin kenyang :p di Belanda emangnya ga segede gitu ya porsi makannya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s