Jaminan Kosan

Di kosan sebelumnya saya harus mendepositokan uang jaminan sebesar 2x biaya sewa per bulan. Uang jaminan itu akan kembali ke saya saat saya pindah dan setelah pemilik kosan melihat kondisi kamar setelah saya tinggalkan.

Fasilitas yang saya dapat lengkap loh, walau harus berbagi kamar mandi dengan satu penghuni kosan yang lain, tapi kami mendapat pinjaman mulai dari handuk, panci, seprai, alat makan, sampai televisi. Harganya pun tidak mahal, karena kamar saya kecil (banget) dan dapur juga berbagi, jadi saya ga perlu bayar banyak tiap bulannya.

Hari ini setelah sebulan pindah, saya dapat surat dari bapak kosan. Dia memberitahu berapa jumlah uang yang akan saya terima kembali dan untuk apa saja uang yang dipotong. Sedangkan uangnya akan dikirim ke rekening bank saya sehari setelah tanggal saya keluar di bulan sebelumnya. Di dalam kontrak kosan sebenarnya tertulis uang jaminan akan kembali setelah 6 minggu kepindahan.

Alasan uang jaminan dipotong bermacam-macam, biasanya karena kebersihan kamar setelah ditinggalin, 3% bunga biaya sewa, dan lengkap atau tidaknya barang-barang. Besarnya uang jaminan bermacam-macam, namun biasanya 2x uang sewa tiap bulan. Ada juga kok kosan yang tidak memberlakukan uang jaminan.

Di surat yang saya terima dijelaskan saya harus membayar 2 bohlam sebesar 5 euro (dalam sebulan dua lampu di kamar saya mati), biaya pembersihan karpet sebesar 13 euro, pembersihan kamar atau dapur (dinding, kaca, dan barang-barang inventaris) sebesar 26 euro, dan 3% bunga penyewaan. Tiap waktu pembersihan itu dikenakan biaya 13 euro per jam, loh! Gila gak sih booo.. Tau gitu sih ga saya bersihin tuh kamar, kulkas, sama laci di dapur, toh dipotong-dipotong juga ujungnya *straight face*

Alhamdulillah uang yang dipotong ga terlalu banyak, saya kira dia bakal semena-mena masukin biaya pencucian seprai juga (sudah saya cuci loh semuanya). Sepertinya besok uang saya dikirim deh, terus mau langsung bikin tabungan, persiapan buat biaya pulang.. *kerja cape-cape, eh uangnya dibeliin tiket pulang* *menghela nafas*

***

Thanks for being such a good friend, February πŸ™‚

Advertisements

18 thoughts on “Jaminan Kosan

  1. Arman says:

    sama kayak apt yang kita sewa dulu pas baru pindah kemari.
    pas kita keluar udah kita bersihin sampe gempor, eh tetep aja dipotong depositnya buat cleaning service. tau gitu kan kita gak usah gempor2 bersihin ya… πŸ˜›

  2. zilko says:

    Sama kayak apartemenku sekarang nih, harus bayar uang jaminan gitu 2 bulan. Tapi kalau pindah cuma perlu memperhatikan kebersihan aja deh kayaknya. Kalau yang lainnya kayak kulkas, alat masak, sprei, dsb memang sudah termasuk biaya “servis” yang kita bayar tiap bulan (jadi per bulan harus bayar biaya sewa + biaya servis gitu). Lumayan gede lho biaya servisnya, hmmmm… . Jadi mikir, nanti pas sewa udah mau habis enaknya ngebersihin sampe gempor gak ya? huahahaha πŸ˜†

    Bedanya, karena udah bayar uang jaminan 2 bulan, nanti 2 bulan terakhir disini jadi ga perlu bayar kontrak, huahaha πŸ˜† (waktu sewa sudah fixed banget karena aku mesti tanda tangan kontrak (termasuk lama sewa) ketika pertama kali pindah). Jadi duitnya bukan dibalikin gitu. Cuma ini nyebelinnya ya nanti mau ga mau harus pindah setelah kontrak habis. Kontraknya ga bisa diperpanjang loh, karena ini apartemen cuma khusus buat mahasiswa S1 dan S2-nya kampus aja, hmmm… . Yang mana artinya kontraknya juga ga bisa putus di tengah jalan, haha

    • mariskaajeng says:

      kalo ga betah berabe juga ya, ga bisa pindah.. apartemen satu kamar tidur kan itu tapinya? fasilitas kampus ya? enak ya 2 bulan terakhir ga usah bayar lagi, lumayan uangnya buat nabung. hihihi..

      bersihin secukupnya aja nanti, Ko, jangan sampe gempor :p

      • zilko says:

        Iya, cuma biasanya bisa diakalin nih. Yang me-manage apartemennya kan semacam perusahaan gitu (bukan kampus, cuma perusahaan kerjasama sama kampus gitu deh), jadi kalo ga betah bilang aja ke perusahaannya dan minta dipindahin ke lokasi apartemen lain yang masih dinaungi perusahaan itu. Biasanya sih kalau ada yang kosong perusahaannya mau-mau aja, hahaha πŸ˜€

        Jenis apartemennya macem-macem. Ada yg 1 kamar tidur, ada yang shared (jadi satu rumah 3 kamar, shared kamar mandi, WC, kitchen, sama ruang tamu), ada yg 1 kamar tidur tapi kamarnya gede banget dan saking gedenya bisa dijadiin ruang tamu, dll, hahaha πŸ˜›

        Iya, aku sih mikirnya bisa buat nabung dan kalau butuh banget bisa buat sewa apartemen lain (buat kelanjutan tinggal disini) di bulan terakhir kontrak sama yang ini gitu.

      • mariskaajeng says:

        untung masih bisa diakalin ya, kebayang ga enaknya kalau ga betah tapi harus tetep di sana.

        sama kaya di sini, aku juga tinggal di apt (bahasa Jerman disebut Wohnung atau disingkat WG) 3 kamar, tapi 1 kamarnya dijadiin ruang tamu. temen ada tuh yang tinggal di apt 1 kamar, kasur, meja makan, dan dapur di situ, cuma kamar mandi doang yang terpisah. enak banget, ga perlu jalan “jauh” buat ke dapur :p

        mau rencana tinggal lama ya Ko? semoga lancaaarr πŸ™‚

  3. en-emy says:

    Waktu baca di post sebelumnya, aku malah deg2an duit kamu ga dibalikin Jeng. Abisan bapak2nya kan kyknya jutek banget gitu. Hmmm pengalaman ya Jeng. Besok2 kl ktemu yg model gitu, mending ga usah rajin2 dibersihin. Toh ujung2nya dipotong jg :p

    • mariskaajeng says:

      iyaa, kirain juga bakalan minimal cuma setengahnya yang dibalikin. apalagi dia pernah bilang ke temenku: Mariska selalu ngerusakin barang-barang. Alhamd banget.. πŸ™‚

  4. Chita says:

    Disini juga sama, ada yang ngasih jaminan 4 minggu atau 2 minggu. πŸ™‚

    Oiya, di sini biar lebih keren kita bilangnya ‘shared apartment’ bukan kos-an hahahahaha… πŸ˜€

    • mariskaajeng says:

      uang jaminannya 2 minggu? setengahnya dari uang sewa per bulan?

      kalau shared apartment di sini istilahnya Wohngemeinschaft. kemarin ga tinggal di apartemen tapi, bener-bener rumah yang punya banyak kamar dan dikos-kosin, kaya di Indonesia πŸ˜‰

  5. bebe says:

    Wah ternyata sistemnya gitu ya? aku belum tau disini sistemnya gimana. Tapi baguslah kalau jaminannya ga dipotong banyak sama bapak kost yang dulu..

    btw, memang udah mau balik ke Indo lagi kah?

    • mariskaajeng says:

      dulu pas awal sewa (atau apartemennya beli, Be?) bayar deposito kah? pengen tau sistem di sana gimana πŸ™‚

      kontrak kerja sih diperpanjangnya sampe November tahun ini, semoga sebelumnya dapet tempat kuliah. amin πŸ˜€

  6. Asop says:

    Hm. Sistem deposito macam begitu bisa gak ya, diterapkan di Indonesia… πŸ˜€

    Ah jangan ah, malah memperumit dan mempersulit kami2 para mahasiswa yang hidup pas-pasan. πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s