Cerita Kerja: Anfall

Tadi sore saya pergi minum kopi di toko roti bareng penghuni kamar ke-2, 7, dan 9. Selama mereka di toko roti, saya gunakan kesempatan ini untuk melakukan hal lain juga, seperti beli kado buat penghuni kamar ke-5, belanja sabun pencuci piring, beli prangko, beli obat di apotek, dan ngeposin surat-surat. Semua saya lakukan sendiri, mondar-mandir sambil di sela-selanya balik ke toko roti buat liat keadaan mereka bertiga. Jaraknya deket-deket sih, tapi tetep aja kalau ngelakuin sendiri dalam tekanan waktu bikinheungap!

Setelah semua beres makan roti, kami pulang. Salahnya saya, saya jalan sambil asik mendorong Rollinya penghuni kamar ke-9 dan sambil ngobrol sama penghuni kamar ke-2. Sebelumnya saya memang sempat beberapa kali melirik ke belakang melihat keadaan penghuni kamar-7 yang jalannya lambat, tapi terus lupa aja, sampai saya sadar dia ga ada di dekat kami namun terjatuh sekitar 50 meter di belakang kami. Dia adalah pengidap epilepsi, dan dia (untuk kebeberapa kalinya) anfall/colapase di jalanan.

Saya langsung lari menghampiri dia, penghuni kamar ke-9 saya tinggal, sebelumnya saya bilang ke penghuni kamar ke-2 untuk nemenin dia. Eh doi malah ikut saya melihat keadaan penghuni kamar ke-7 dan meninggalkan penghuni kamar ke-9 sendirian dengan kursi rodanya. Okay, ini salah saya juga, engga bawa dia lari juga, saya cuma takut akan mencelakakan dia juga kalau saya bawa dia lari.

Sebulan sejak mulai kerja di sini saya sudah ikut kursus P3K (Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan) selama dua hari, saya tau saya harus ngapain saat itu: membenarkan posisi berbaring korban, tapi saking paniknya saya sampai lupa bagaimana caranya!! *toyor kepala sendiri 3x* Saya telepon kantor buru-buru, saat itu datang pria berpakaian rapi, “Perlu saya tolong?” lalu dia praktekanlah cara merubah posisi berbaring korban. Saya malah ngangguk-ngangguk ngeliatin dia *toyor lagi*

Sekitar mungkin 5 menit kemudian (yang berasa lama banget buat saya) penghuni kamar ke-7 bangun dan bilang sudah gak apa-apa dan pengen cepat pulang. Pria berpakaian rapi itu pamit setelah saya bilang sudah gak apa-apa dan saya sudah nelepon bos untuk datang. Penghuni kamar ke-9 sudah saya jemput, beberapa saat setelah pria berpakaian rapi itu datang ngebantuin. Penghuni kamar ke-2 geblek banget deh, saat saya minta dia jemput penghuni kamar ke-9 dia malah bilang, “Ga mau, aku pengen pipis.” *getok doi pakai pulpen*

Di kantor si bos bilang saya sebenarnya ga perlu panik dan ga perlu nelepon kantor, karena saat orang kantor nyamperin kami pasti si penghuni kamar ke-7 sudah sadar lagi dan sudah bisa bangun. Dia juga bilang, biasanya anfal terjadi selama 3-5 menit, kalau lebih baru saya harus kuatir. Dan kalau setelah anfal, lalu sadar, lalu ga lama kemudian anfal lagi dan begitu terus, baru panggil ambulans atau dokter.

Saya sebenarnya sudah mengalami saat penghuni kamar ke-7 ini anfal, tapi itu di rumah. Saat itu saya mendengar ada suara benda tumpul terjatuh, ternyata doi jatuh dari kloset. Atas ujung matanya berdarah, karena menabrak lantai. Saya pamit sampai ngebunyiin alarm. Kolega laki 100% datang dengan santai, ngajak dia ngobrol sampai dia kembali sadar dan berdiri.

Setelah itu kolega 100% juga menjelaskan ke saya tentang anfal dan apa yang harus saya lakukan kalau itu terjadi lagi, tapi kayanya saat itu saya ga bener-bener ngerti deh apa yang dia bicarakan, karena itu saya tetep panik saat dia anfal di jalanan. Atau bisa jadi saya panik karena kali ini kejadian anfalnya di jalanan, ya?

Sekitar pukul 17.30 saat sedang mempersiapkan makan malam, si penghuni kamar ke-7 anfal lagi. Saya tetep lo panik dan bingung, jadi cuma teriak manggil kolega 100% *pengen ditoyor lagi ya, Jeng?* Namun karena kejadian itu saya jadi menyegarkan kembali ingatan saya tentang kursus first aid. Saya inget deh sekarang harus gimana kalau ada yang pingsan lagi, lebih siap pokoknya mah. Panik mengalahkan segalanya ya.. 😛

Advertisements

14 thoughts on “Cerita Kerja: Anfall

  1. Mayya says:

    Wah, kebayang aku paniknya ajeng…
    Yang satu perlu ditangani, yang dua orang tetap harus diawasi -_-

    Gambar itu ngingatin waktu PMR dulu deh, prakteknya persis seperti yang digambar, sekalian gimana gendongnya, trus gimana ngasih CPR.

    Aiih, tp klo sekarang udah lupa banget daaah!

    Mdh2an ajeng gak panikan lagi ya klo kejadian itu terulang lagi ^_^

  2. rizalean says:

    ini beneran kejadiannya di Jerman? pastinya menghafal nomor kamar buatku lebih susah daripada menghafal nama orang. apalagi kalo jumlah kamarnya udah puluhan 🙂
    sorry newbie, bener2 gak tau jalan cerita sebelumnya. hampura ya. site ini dah bookmarked 🙂

    dan apa belum disimulasikan di PPGD ? sebagai orang IT, kupasti panik menghadapi situasi seperti itu. tapi bagi orang medik, kalo sekolah dan trainingnya cukup bagus, bukankah hal itu sudah menjadi prosedur standar untuk penaganannya?

    • mariskaajeng says:

      halo,

      cuma ada 9 penghuni kok. untuk keamanan data, saya sengaja tidak kasih nama mereka dan saya juga dari awal enggan memberi nama samaran. kalau mau, silahkan baca cerita-cerita di kategori Cerita Kerja 🙂

      oh iya, saya orang linguistik, ga punya pengalaman sama sekali soal ini. di pelatihan PPGD (yang saya ikuti selama 2 hari saat baru mulai kerja) memang sudah disimulasikan berkali-kali dengan teman sendiri dan ditemani mentor, tentu beda rasanya kalau ketemu kejadian nyata.

      salam dari Hamburg

  3. zilko says:

    Kondisi panik memang nggak bisa “dilatih” di pelatihan gitu ya. Hmmm, bisa aja di latihan diberi training macam-macam tapi begitu kondisi sebenarnya muncul di lapangan, berbeda… .

  4. bebe says:

    Huaaaah… ga kebayang paniknya, apalagi dirimu harus jaga yang lain juga bersamaan. Mungkin butuh beberapa tahun dan beberapa kali kejadian hal yang sama baru bisa santai ngadepinnya ya..?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s