Krimi: Terhipnotis

Coba deh bayangkan kalau kita menjadi salah satu korban kejahatan di jalanan, serem ya? Apa lagi kalau jadi korbannya beneran.. Nah, saya sebagai salah satu mantan korban *halah, mantan korban*, mau berbagi. Kejadiannya tanggal 24 Juli 2009, hari Jumat sore. Tempat kejadian: Jatinangor a.ka Bandung coret (padahal Jatinangor termasuk Kabupaten Sumedang loh, bukan Bandung).

Sore itu saya pulang jalan kaki dari kosan teman. Kosan kami jaraknya tidak terlalu jauh, sebenarnya bisa aja sih naik angkot, tapi waktu itu udara sore enak banget jadi saya jalan kaki. Ada yang tau IPDN di Jatinangor? Kosan saya terletak di sampingnya, namun dari jalan besar harus melewati jalan sepi yang luasnya hanya pas banget buat dua buah mobil. Jarak dari jalan besar ke kosan paling cuma 200an meter.

Di depan jalan ke kosan ada sebuah warung sate yang selalu rame, saya ketemu satpam kosan di sana. Masih jam 18, masih lumayan terang. Di jalan kecil itu sepi banget, tiba-tiba ada yang manggil saya dari belakang dan nepuk pundak saya. Seorang bapak dengan kisaran umur 45 tahunan. Ia mengaku orang Garut dan menanyakan alamat. Saya jawab saya baru pindah ke sana, jadi ga tau. Sebelumnya saya tinggal di depan Unpad.

Ga lama ada laki-laki umur 25 tahunan lewat, si bapak bertanya hal yang sama ke dia. Cowo berkacamata yang mengaku bernama Irfan itu keliatan baik dan Sunda abis deh, dia juga bilang ga tau. Terus saya pamit. Kosan saya udah deket banget dari tempat kami bertemu. Eh si bapak itu (ia menyebut dirinya pak Haji) manggil saya dan si Irfan, dia ngasih saya sesuatu yang disebutnya sebagai mustika sebagai imbalan sudah nolongin dia. Karena ga percaya soal mistik begituan, saya pun nolak, tapi mereka maksa. Ya sudah deh bawa pulang aja, tunjukin ke temen-temen terus buang di kosan, pikir saya begitu. Saya mau jalan lagi tuh, eh si Irfan terus bilang, “Eh, tanya yuk ke dia, gimana cara makainya dan buat apa.”

Saya nolak lagi. “Idih ogah banget! Lo aja sana, gue engga!” dalam hati ngomong gitu. Tapi entah karena saya bego atau baik hati ga bisa nolak, saya terbujuk deh. Si Irfan ngomong melulu, nanya macem2 sama si Pak Haji, dia juga yang ngajak saya kenalan duluan. Salaman lah kita. Saya juga sempat salaman sama si pak Haji, sepertinya gara-gara disuruh Irfan juga deh.

Kami lalu duduk bertiga di sebuah bangku di depan warung yang kosong, ga jauh dari tempat tadi bertemu. Tempatnya gelap banget dan tersembunyi. Orang yang jalan dari arah jalan raya pasti ga sadar kami ada di sana, begitu juga dengan bapak satpam kosan yang berjalan membelakangi saya, dia lewat begitu aja ga liat saya. Waktu itu sudah gelap.

Di situ saya disuruh baca Al-Fatihah dan dikasih tau cara gunain mustika itu. Karena saya males sama hal begituan, setiap disuruh macem-macem saya selalu nolak atau minimal nyuruh si Irfan. Pak Haji juga nunjukin salah satu kegunaan mustika itu, yaitu kebal dengan benda tajam. Si Irfan mengeluarkan silet dari tasnya, setelah si pak Haji nanya ada ga salah satu dari kami yang bawa silet. Terus doi meragain gimana silet bisa mengiris kertas, tapi ga bisa melukai tangannya karena dia menggenggam mustika. “Heh! Itu sih udah lo gesek ke tembok aja tuh silet, makanya tumpul.” kata saya dalam hati, inget pelajaran Fisika jaman SMP dulu.

Saya selalu bilang saya mau pulang, tapi mereka (terutama Irfan) selalu menahan saya. Sampai akhirnya entah gimana saya disuruh bangun, ngikutin mereka jalan ke arah jalan raya. Saya lagi-lagi menolak dan berjalan males-malesan dengan lambat. “Ayo jalannya cepetan!”, kata salah satu dari mereka.

Terus si pak Haji nyebrang ke arah Hotel Puri Khatulistiwa dan berjalan ke arah Cileunyi (buat orang Jatinangor pasti ngerti deh), dan berhenti di depan salah satu rumah kosong di seberang Bank Niaga. Oh saya ingat kenapa kami di sana, karena si Irfan sebelumnya disuruh jalan 200 langkah, ga boleh bawa barang-barang, dan ga boleh nengok kanan kiri atau belakang. Menurut pak Haji itu cara biar mustika itu berguna. Jadi yang bilang, “Ayo jalannya cepetan!” itu si pak Haji.

Pas giliran saya disuruh melakukan hal yang sama, saya lagi-lagi menolak. Saya bilang saya harus pulang, teman-teman saya sudah nungguin di kosan. Saya ga bohong, karena saya dan dua orang teman mau masak-masak di kosan. Di tangan saya ada sebuah plastik putih berisi kaleng ikan sarden dan rengginang mentah.

Saya menelepon salah satu teman, saya kira mereka sudah di kosan saya, ternyata belum. Jadinya saya cuma meminta mereka cepat datang dan ngasih tau kalau saya ada di seberang Bank Niaga. Saya kalut. Si Irfan dan pak Haji ga berhenti ngomong selama saya ngobrol di telepon, ga berhenti menyuruh saya melakukan hal yang sama seperti Irfan lakukan, ga berhenti menyuruh saya menitipkan semua barang saya (plastik putih dan sebuah ransel) ke Irfan, ga berhenti si pak Haji ngomong macem-macem soal kesialan yang akan saya dapat kalau saya langsung pulang begitu saya. Mereka berdua ngomooooooong melulu, saya terdesak dan ga bisa mikir jernih. Semakin kalut.

Akhirnya saya mengalah *bego deh lo, Jeng!* Saya tanya Irfan, “Lo bisa gue percaya, kan?!” dia jawab iya, dan dia bilang pamannya adalah salah satu polisi di Cibiru. Jadilah saya titipkan semua barang saya ke dia. Telepon genggam yang akan saya masukan ke dalam saku celana diminta dimasukkan ke dalam tas oleh mereka. Saya disuruh jalan deh tuh, “Jangan nengok ke belakang! Jalan 200 langkah!!”, seru mereka.

Selama jalan itu saya sudah ga tenang. Saya masih berdoa saat itu (dari awal di depan warung itu saya juga sudah mulai berdoa dan dzikir). Pikiran jernih saya menyuruh untuk menengok, toh saya juga bukan orang yang percaya dengan hal-hal mistik, kenapa saya mesti nurutin mereka untuk ga nengok sih!

Sebelum 200 langkah saya sudah berhenti dan menengok ke belakang. Dugaan saya benar, mereka ga ada di tempat mereka seharusnya berada. Saya berusaha tenang. Berjalan balik. Saya celingkukan mencari mereka di sana, lalu memutuskan untuk kembali ke warung tempat kami pertama kali duduk itu. Nihil. Mereka tentu tidak ada di sana.

Saya berjalan kembali ke tempat tadi kami terakhir kali bertemu. Mereka masih engga ada. Saya ke Bank Niaga dan bertanya ke satpam, dia sama sekali ga lihat saya dan kedua orang itu tadi di seberang. Saya bengong masih belum sadar apa-apa. Masih menyangkal kalau mereka adalah komplotan penjahat. Satpam itu nanya, “Ada yang bisa dibantu? Kenapa?” saya masih bengong, geleng kepala, dan jalan keluar. Di warung sate juga sama aja nihil. Entah berapa lama saya mondar-mandir di sana sampai akhirnya sadar saya harus melapor ke seseorang.

Saya lari ke kosan, laporan ke satpam dan bapak kosan sambil nangis. Baru berasa syoknya! Bapak kosan lari ngambil golok dan pak satpam ikut ke depan, saya cerita semuanya ke dia. Dia nanya-nanya bapak penjual sate dan satpam bank Niaga. Ga ada yang tau. Saya nangis kencang di depan Bank Niaga, orang-orang heboh di sana. Bapak kosan sama temannya naik motor ke Cileunyi, mau cari pak Haji dan Irfan itu. Tidak lama kedua teman saya datang.

Pak satpam kosan menceritakan semuanya ke mereka. Saya cuma bisa nangis, merasa bego banget. Mereka menyuruh saya menelepon rumah, kasih kabar. Alhamdulillah waktu itu saya masih bisa mikir sehat untuk ga nelepon ke rumah, karena Mamah sedang sendirian di rumah dan baru akan besok sendirian ke Bandung naik bis, akan berbahaya untuk beliau jika saya mengabari hal ini.

Papah kebetulan sedang menginap di salah satu hotel di Bandung untuk urusan kerjaan, jadi saya menelepon Beliau. Biasanya saya ga pernah hapal nomer HP Beliau, tapi saat itu entah bagaimana saya bisa memencet dengan benar. Oh ya, saya menelepon dengan menggunakan HP salah satu sahabat saya. Papah sebelumnya ga mengerti apa yang saya bicarakan, karena saya bercerita sambil histeris.

Saya lupa, apa saya lalu berhasil bercerita setelah sedikit menenangkan diri atau sahabat-sahabat saya yang bercerita. Papah bilang akan menyuruh Adik saya ke kosan. Kami berdua sebelumnya kos bareng di dekat Unpad, hari itu kami sedang beres-beres kosan lama sebelum benar-benar pindah. Adik saya sudah pindahan sedikit ke Bandung dan saya ke kosan yang ini.

Siang hari itu saya datang ke kosan lama, untuk bantuin dia beres-beres. Di dalam ransel saya ada sebuah Netbook (lengkap dengan charger dan mouse) yang baru saya beli empat bulan sebelumnya, skripsi bab pertama, buku kuliah, tiga buah telepon genggam (salah satunya milik Ibu saya), sebuah dompet, sebuah harddisk eksternal, kunci kosan, payung, dan entah apa lagi. Semuanya berhasil dibawa Irfan dan pak Haji dalam waktu sejam setelah bertemu. Mangsa yang tepat banget ya saya?

Malam itu saya juga melapor ke polisi. Kembali ke warung yang sudah tutup itu. Ibu warung sebenarnya sempat melihat kami bertiga duduk di depan warungnya, dia bilang dia merasakan perasaan dan energi ga enak saat melihat kami dan enggan untuk mendekat. Ga tau deh ibu itu berlebihan atau engga. Ia juga cerita siang sebelumnya ada seorang guru SD dekat situ yang kena tipu dan ciri-ciri pelaku persis dengan si Irfan dan pak Haji.

Besoknya saya bertemu dengan Papah di kosan Adik, rasanya bersalah banget saat ngeliat Beliau, karena semua barang masih pemberian Beliau. Saat menjemput Mamah di dekat kosan Adik, saya yang biasanya ngomong melulu malah dieeeemm aja. Akhirnya Papah yang menjelaskan semua ke Mamah, wajah mereka sedih, tapi lega karena saya baik-baik saja, ga kurang apa pun. Barang masih bisa dicari, kan?

Malamnya saya langsung ikut orang tua dan adik pulang ke Tangerang. Beneran deh, saya ga sanggup banget untuk tetap ada di kosan atau pun di Jatinangor saat itu. Seminggu kemudian kami liburan ke Bali (karena sudah pesan tiket sejak beberapa bulan sebelumnya), awalnya saya ga mau ikut, di sana juga tetap ada perasaan ga tenang.

Sampai sekarang ga ada kabar lagi tentang barang-barang saya itu atau pun pelaku. Soal trauma, saya sempat hampir sebulan ga bisa tidur dengan pulas, terutama di kosan. Hidup juga jadi ga tenang. Was-was. Kamar kosan saya menghadap jalan kecil dekat tempat kejadian itu (namun terbatasi taman kosan dan pagar), saya sering berimajinasi kedua pelaku mengintai saya dari sana tiap malam, apa lagi mereka memiliki kunci kamar saya sekarang.

Saya juga jadi tidak bisa lewat jalan itu sendirian lagi. Harus ada yang menemani. Teman saya yang laki-laki akan menemani saya sampai ke kosan, kalau kami lagi bareng, walau kami tinggal berjauhan. Kalau harus pulang malam dari tempat teman, temannya si teman akan nganterin naik motor. Sahabat saya (itu loh si bumil, kami dulu satu kosan) bahkan akan anter jemput naik mobilnya. Ribet dan saya merasa seperti pengecut.

Karena capai hidup dalam ketakutan, saya bertukar pikiran dengan teman yang kuliah di jurusan Psikologi, dia ngasih tips dan sejak itu saya berusaha untuk “sembuh”. Alhamdulillah sekarang sudah hilang traumanya.

Engga tau deh saya korban kejahatan hipnotis atau saya yang bego dan gampang terpedaya. Ada yang bilang hipnotis bisa benar-benar membuat korban sama sekali ga sadar dan ga ingat, pasti sudah sering dengar ya ceritanya? Atau bisa jadi korban masih sadar dan ingat apa yang ia lakukan, tapi tanpa sadar sebenarnya sedang dalam pengaruh orang lain.

Saat kejadian saya menelepon teman untuk menyuruh dia cepat datang itu, saya ingatnya saya menelepon dia setelah sebelumnya ngecek pulsa tinggal dikit banget, tapi teman saya bilang saya hanya kasih missed call dia dan dia nelepon balik. Ga tau deh. Anyway, berapa bulan kemudian saya baca di koran, ada korban kejahatan dengan modus serupa di Bekasi. Huh! Bikin geram deh!

Fiuh.. Gitu deh inti ceritanya. Haha, intinya aja sepanjang ini, gimana kalau detail ceritanya.. :-O

Ada-ada aja ya orang, bisa hipnotis mbok ya bikin sesuatu yang positif gitu loh, misalnya ikutan ajang pencarian bakat, siapa tau aja bisa terkenal seperti Uya Kuya. Mbok ya jangan malah ngambil barang milik orang lain..Bilang dong kalau ga punya uang dan laper, saya kasih deh tuh ikan sarden dan rengginang.. *eaa*

Modus kejahatan semakin beragam, tambah waspada ya.. Jangan lengah. Semoga kita selalu dalam lindunganNya..

dan semoga ga ada yang punya pengalaman serupa..

+++

Advertisements

14 thoughts on “Krimi: Terhipnotis

  1. en-emy says:

    Ya ampunnnnnn. alhamdulillah aku belum pernah sih Jeng. tapiiii, sepupuku yg duduk sebelah aku yg justru “kecolongan”. Kami lagi makan di AW EX. Aku lagi ngajarin sepupu program gitu deh, pake netbook. Sepupuku masih sibuk sama bb nya di tangan. Aku udah bilang “udah bb nya masukin ke tas, nanti ilang. fokus sini ke netbook”. Eh dia ngeyel. Sampai ada seorang cowo yg lewat meja kami trus sok2 senyum dan nyapa. Karena lebih fokus ke netbook, aku cuek aja. Nah sepupuku sempet ngebales sapaan cowok itu. Tiba2, bbrp menit kemudian dia teriak karena bb di tangannya raib. Ga tau kapan si cowo itu ngambilnya. Mungkin pas sambil lalu jalan dan si sepupu sibuk senyum balik ke dia.

  2. Mayya says:

    Huaaa….pasti panik banget waktu itu ya jeng!
    Disini juga masih ada yang begituan…Karena aku kemana-mana bawa si kecil plus naik angkutan umum, suami selalu was-was kalau aku pergi. Makanya harus ngelapor terus kalau udah sampai mana-mana aja.
    Mudah2an jadi informasi supaya jangan mudah terperdaya ^_^
    Jangan terjadi lagi ya jeng!

  3. zilko says:

    wuih, serem banget kejadiannya ya. Akal sehat sebenarnya masih jalan tapi entah bagaimana nggak bisa “dipraktekkan” gitu ya, hmmm… . Ya ya, memang kita harus selalu waspada gitu ya.

  4. Fatimah says:

    Wew.. Jatinangor sih modus hipnotis kaya gini sering yah. *pukpuk ajeng*
    apalagi skrg banyak jambret dan maling berkeliaran. Udah ga aman deh. Berasa pendatang yg nyari ilmu di situ kaya semua dan si warlok bisa seenaknya 😐

    • mariskaajeng says:

      heh? sering? sebelumnya gw belom pernah denger loh, banyak ya ternyata? gw juga baru denger tuh banyak jambret, kalo maling sih iya.. hati2 selalu deh mpat, jangan sampe jadi korban juga. geura ah enggal cabut dari nangor a.ka lulus :p

      • Fatimah says:

        udah meureun.. udah cabut jg dari nangor. sekarang aku jadi kuli di dihital ahensi di tebet. hahahha.. Smoga kita bisa bertemu secepatnya yah 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s