Radar Detection – Kok ga ngaruh sih?

Sempet cerita ya saya di Radar Detection, kemarin tiga hari saya ikutan seminar menanggulagi agresifitas dan kekerasan. Di seminar juga diajarin cara melepaskan diri kalo tangan, baju, atau rambut kita digenggam orang. Nah kemarin pergelangan saya digenggam sama Bewohner, jurus yang saya pelajari bisa dengan mudah membuat saya terlepas. Horeee…

Tapi nyaaaahh hari ini gagal, saya sama sekali engga bisa melepaskan diri dan ujungnya saya memakai trik terakhir yaitu teriak manggil pertolongan dari kolega. Doh.

Jadi ceritanya itu di dapur si penghuni kamar pertama megang pergelangan tangan gara-garanya dia pengen sesuatu yang engga boleh dia dapet. Dia kalo udah begitu biasanya jadi tambah agresif. Saya sudah coba melepaskan diri dengan teknik yang dipelajari, tapi GAGAL. Saya juga sudah pura-pura nangis (dia biasanya luluh kalau ada orang nangis), tapi gagal juga. Dia semakin agresif dan narik saya ke depan dan mendorong saya duduk di sofa sambil tetap menggenggam kedua pergelangan saya dengan kedua tangannya dengan sangat kencang.

Dia membukuk untuk mendorong saya tetap duduk. Saya cubit pahanya (salah satu teknik yang dikasih tau sama pemateri juga), tapi ga mempan dan dia malah makin beringas. Saya tendang dan dorong pahanya tetap ga ngaruh. Dorong badan sendiri buat bangun juga percuma, karena badan dia jauh lebih besar dan tinggi, tenaga saya kalah.

Sudah ga tau lagi harus apa, sudah mau nangis rasanya karena takut dan kesel, akhirnya teriak manggil kolega yang ada di ruangan kantor dekat dengan tempat kami berada. Fiuh, Alhamdulillah saya bisa lepas, pergelangan tangan merah-merah setelahnya.

Ih gimana dong inii?? Ternyata triknya ga berguna kalo lawannya jauh lebih kuat, yang ada doi malah tambah beringas. Rasanya pengen curhat ke pemateri kemarin deh, pengen nanya kalo kasusnya gitu harus diapain. Sebelumnya saya pernah juga digituin sama si penghuni kamar pertama, sudah cerita juga ke pemateri, dan salah satu triknya adalah cubit paha. Tapi eh tetep gagal sodara-sodara.

bener ya, pas belajar mah seperti gampang, tapi di kehidupan nyata susahnya minta ampun, apalagi ternyata si pelaku megang tangannya ga sesederhana yang kemarin diajarin. Pas seminar ditanya sih ada contoh kasus yang mau di-share dan dicari jalan keluarnya engga, tapi ya mana inget kalau ga ngalamin langsung. Seminar sudah lewat dan saya nyesel ga inget kasus ini.

Kalau kejadian itu terjadi lagi, benar-benar deh saya cuma bisa pake trik terakhir: manggil pertolongan. Nah pertanyaannya, kalau saya cuma sendirian di tempat kerja gimana? *dengdong!*

+++

Btw malam ini saya kebagian shift jaga, jadi harus nginep di kantor. Sepertinya sih saya belum pernah cerita soal ini ya, nanti lagi akan saya lakukan. Besok saya mulai kerja jam 5 pagi, selamat malam 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s