Alasan Saya Berada di Jerman

Hari ini karena engga ada kerjaan, saya pun Facebook-walking ke profil orang-orang, ngintip wall mereka. Di salah satu wall teman yang baru sebulan menetap di Jerman saya menemukan sesuatu yang menarik, yaitu ucapan selamat dari dari temannya, “tinggal di Jerman ya sekarang? wah selamat ya..” saya ikut tersenyum sedikit.

Ucapan selamat itu juga sempat beberapa teman saya lontarkan ke saya saat saya baruuu saja menetap di Jerman, Desember 2010 lalu. Geli juga sih mendengarnya, karena bagi saya tinggal di luar negeri bukan sesuatu hal yang harus diberikan ucapan selamat, kok berasa seperti suatu hal istimewa yang disamakan dengan hari ulang tahun atau kenaikan jabatan ya? Ah, kalian belom tau aja sih saya di Jerman ngapain. Saya cerita ya, kalau mau ilfil alias ilang feeling juga engga apa. Sekalian tulisan ini juga saya buat untuk menjawab pertanyaan teman-teman tentang alasan mengapa saya ada di Jerman. Bukan buat kuliah apa lagi kerja di Kedutaan Besar Indonesia untuk Jerman, kok!

Btw ngomong-ngomong soal ilfil, jadi inget teman SMA yang waktu itu juga kasih ucapan selamat ke saya, dia mengira saya ke Jerman untuk meneruskan kuliah atau suatu hal wah lainnya. Kami jarang bertegur sapa di Facebook, ketemu muka pun Alhamdulillah udah engga sejak sekitar 6 tahun lalu, tiba-tiba dia mengundang saya di Yahoo! Messenger (YM) dan bertanya-tanya tentang kegiatan saya. Buat yang engga tau, awal saya datang ke Jerman saya adalah Au Pair di keluarga Arab yang tinggal di Wiesbaden, hal itu yang saya ceritakan ke dia. Setelah tau semua itu, dia sepertinya ilfil dan sampai detik ini (berarti sekitar hampir 9 bulan) engga pernah menyapa saya lagi di Facebook atau YM. HUOH! Saya sih engga masalah, cuma geli aja dengan orang yang kaya gitu. Sekian tentang dia.

Balik ke topik awal, apa pekerjaan saya di Jerman. Engga kok, bukan lagi Au Pair. Buat yang rajin mengikuti blog saya, seperti saya sudah ceritakan, setelah dari keluarga Wiesbaden itu saya pindah ke keluarga Jerman di Berlin dan hanya bertahan selama 6 bulan, karena mereka ada masalah finansial jadi engga bisa menggaji saya lagi. Setelah itu sejak 6 Juli 2011 saya resmi bekerja sebagai social volunteer di lembaga Living with Disability di Hamburg. Dalam bahasa Jerman, pekerjaan saya adalah seorang Freiwilliges Sozial Jahr (FSJ). Tugas saya membantu orang-orang kebutuhan khusus hidup selayaknya orang normal. Saya akan bekerja di sini selama satu tahun, atau paling lama 18 bulan. FSJ ini dikhususkan untuk anak muda sekitaran umur 18-26 tahun yang selesai SMA masih bingung mau melanjutkan kuliah di bidang apa.

Ada banyak rumah tempat tinggal untuk orang-orang kebutuhan khusus di Hamburg yang berada di bawah naungan lembaga Living with Disability itu. Rumah tempat saya bekerja terletak di Finkenwerder (Hamburg mitte – tengah), di sana terdapat 9 orang kebutuhan khusus. Mereka (biasa disebut dengan “penghuni”) terdiri dari enam pria dan 3 wanita dewasa dengan kisaran umur 34-56 tahun. Bukan hanya gangguan fisik saja yang mereka derita, namun juga intelektualitas dan jiwa.

Mereka bukan gila loh, karena sehari-hari mereka masih bisa berkomunikasi dan bekerja, walau bukan pekerja kantoran. Tiap pagi mereka akan dijemput supir bus yang akan membawa mereka ke tempat bekerja. Ada yang bekerja di pabrik perawatan tubuh terkenal, tugas mereka adalah memasukkan hasil produk ke dalam kardus (packaging). Ada pula yang menjadi artis di bidang seni lukis, karya mereka kelak akan dijual dan uangnya buat mereka juga. Ada juga yang kerja di sebuah kafe sebagai pencuci piring. Mereka akan berada di tempat kerja sampai siang atau sore (tergantung tempat kerjanya). Walau penghasilan mereka tidak banyak, paling tidak mereka punya kegiatan yang berarti bagi diri sendiri dan juga orang banyak, kan? 🙂

Bagi saya, pekerjaan saya menyenangkan (walau terkadang stres juga saat mereka sedang agresif) dan bukan pekerjaan hina. Rekan kerja saya (tapi bukan FSJ melainkan pekerja tetap) merupakan lulusan S1 jurusan pendidikan dan sosial padagogi, tidak ada satu pun yang berlatar belakang bidang kesehatan. Kami mempunya dokter langganan yang bisa kapan pun dihubungi jika ada penghuni ynag sakit. Setiap hari kamis akan datang kiriman obat dari apotek untuk penghuni yang memerlukan obat setiap hari. Selanjutnya kami yang bertugas mengontrol obat itu sampai ke penghuni.

Tugas kami di rumah ini memang meliputi merawat mereka (termasuk membantu mereka mandi, makan, membersihkan diri setelah buang air besar, dan sebagainya), juga pendidikan seperti menunjukan mereka cara mandi, membereskan meja, dan sebagainya. Karena itulah rekan kerja saya sebagian besar berlatar belakang pendidikan.

Kadang pekerjaan ini berat buat saya, mungkin karena saya baru dua bulan bekerja dan belum benar-benar mengenal kepribadian penghuni-penghuni di rumah ini. Tidak seperti di rumah lain tempat teman-teman saya bekerja, di rumah saya 80% penghuninya mempunyai ganguan jiwa dengan emosi yang turun naik dan sering bertindak agresif.

Dengan senang hati saya akan bercerita tentang kehidupan para penghuni di rumah tempat saya bekerja ini. Mereka adalah 9 pribadi yang berbeda dengan tingkat kebutuhan khusus yang berbeda. Di tulisan selanjutnya saya akan bercerita detail tentang mereka satu per satu sesuai dengan urutan kamarnya, kalau saya cerita di sini akan panjaaang sekali. Jadi, sampai jumpa di tulisan saya selanjutnya.

Advertisements

18 thoughts on “Alasan Saya Berada di Jerman

  1. narina says:

    hi…saya baru buka2 mau cari info ttg FSJ atau FOJ eh ketemu deh tuliosanmu…menarik sekali cerita dan bahasanya…
    oya, makasih ats tulisanmu, ini cukup ngasih aku info ttg Deutschland, FSjnya, dll.. kutunggu cerita menarik lainnya..ok

  2. dhenok hastuti says:

    tentu saja bukan ‘jerman’-nya knp seorang mariska perlu diselamati.. tapi keberanian untuk melakukan sebuah lommpatan, dalam hal ini jarak dan budaya. apalagi setelah membaca apa yg kau lakukan disini..lompatannya lbh jauh lagi. butuh keberanian ekstra to.. salute for you, dear.. btw berteman di wp yuk.. 🙂

    oiya, tolong intipin club2 tempat manggungnya beatles dulu dunk.. masih pada ada ga ya? dah jd apa skrg.. pr ya hehe..

    • mariskaajeng says:

      ibuu, hehe makasih.. saya pengen ngumpulin pengalaman banyak di sini 🙂
      wah aku harus googling dulu nih tempat manggungnya beatles, ntar aku liatin ya buu.. terus laporannya dikirim ke ibu, hihihi 😀 btw aku udah follow wap ibuu..

  3. Rudi Legiano (@RudiLegiano) says:

    Hahaha selamat ya teteh
    Semoga sukses teruss 🙂
    Oia teh sayakan cowo saya boleh engg ya gabung di FSJ saya pengen ikut ini karna saya gagal ikut PTN tahun ini so saya boleh engg yah? bahasa jerman saya juga lumayan, tapi skrang saya masih di Indonesia
    kalo boleh saya minta dong email teteh atau teteh email aku di rudi_legiano@yahoo.co.id

    • mariskaajeng says:

      cowo boleh bangeett.. cuma masalahnya, kalau kamu mau kerja di tempat seperti saya, harus sudah ada di Jerman untuk mempermudah interview dan perkenalan dengan “pasien-pasien”. itu kata bos saya sendiri loh. coba aupair saja dulu. silahkan googling atau buka aupair-world.net kalau ga salah, viel erfolg!

  4. Rudi Legiano (@RudiLegiano) says:

    Iyaa ka teh tapi susah banget loh daftar di aupair-world.net pas aku daftar sampe step 3 di situ tertulis your profil cannot be accepted, trus saya coba lagi di Web-aupair.net tapi disini dikit Gastfamnya 😦 trus bnyak yang nge declined 😦 oia teh biar lebih enak ngobrolnya aku boleh temnan di twitter or facebook engg sama teteh puyeng nih mau nerusin kmna lagi, PTN udah gagal so aku mau nyoba” kesana 🙂

    • mariskaajeng says:

      susah tapi bukan berarti ga bisa. dulu saya juga gitu. coba bikin lagi pake e-mail lain, atau bahkan dari komputer lain, biar IP Address nya ga dikenal. buat laki2 mamang rada susah, tapi bukan berarti ga ada, saya kenal aupair-aupair lelaki. buat saya yang pake jilbab susah loh, lebih dari seratus keluarga pernah nolak saya. viel glück!

  5. novi says:

    ass. mba mariska..
    hehe iya mba, sy juga mengalami pngalaman yg mirip, bbrp teman mengatakan aupair itu mirip tki, bahkan ga didukung ortu sendiri.. tapi alhamdulillah sampai jg kesini walaupun perjuangannya lumayan.
    september ini insya Allah sy mulai fsj utk lbh meningkatkan lg komunikasi dlm bhs jerman.
    mba mariska skrg msh di hamburg?
    smoga kita ada kesempatan bertemu ya mba 🙂

    • mariskaajeng says:

      Wa’alaikum salam Novi,
      Saya dulu gitu kok, butuh waktu dua tahun buat dapat izin ortu 🙂
      Wah selamat ya mau mulai FSJ nya, di kota mana? Tanggal 7 Juni mampir yuk ke PAsar Hamburg, großte indonesische Basaar 🙂
      salam dari HH – Ajeng

  6. Novi says:

    mba ajeng~
    aku baru buka lg blognya mba. aku udah resmi pindahan tgl 30agustus kmrn dan udh seminggu resmi kerja sbg fsj di mannheim.

    Kpn aja mba ada bazar indonesia lagi?
    asiknya, aku baru tau kl ada bazar begitu.. tapi skalipun kmrn tau jg tetep ga bs dtg krn msh dinas aupair..

    Kl mba ajeng ke mannheim n ada kesempatan nti kita ketemuan ya mba, atau kl pas aku ke hamburg. Aku blm pernah ke hamburg, rncnanya mgkn taun dpn kl ada kesempatan 😀

  7. Femmi says:

    Hai Ajeng, salam kenal dari Freiburg.

    Saya lagi cari-cari info tentang FÖJ dan FSJ buat adik saya. Saya boleh tanya-tanya sedikit? Siapa tau Ajeng lebih tau banyak tentang topik ini..

    1. Kalau FÖJ itu harus bener-bener satu tahun ya? Kalo kontraknya 6 bulan atau ga sampe setaun, bisa ga? Apakah WWOOF sama dengan FÖJ? Karena adik saya sudah cari2 Gasthof buat WWOOF tapi gatau apa itu sama atau tidak dengan FÖJ.

    2. Kalau FÖJ kan mereka dikasih Unterbringung dan Essen, apa FSJ juga seperti itu? Karena kalau tidak biayanya yang harus ditanggung sendiri bakal lebih gede dari FÖJ.. 😐 Seperti yang saya baca, kamu melamar pas sudah di Jerman kan? Apa step-stepnya sama kalau kita mau apply dari Indonesia?

    Terima kasih banyak ya mbak Ajeng, terima kasih sudah mau berbagi informasi, hab niemanden zu fragen über dieses Thema, Dank deiner Website ist alles bisschen klar geworden. Nuhun!

    Femmi

    • mariskaajeng says:

      Hallo Femmi,

      Saya coba jawab ya..
      1) saya engga kenal WWOOF, jadi ga bisa jawab pertanyaan apa WWOOF sama dengan FÖJ. FÖJ atau FSJ setahu saya bisa kok kurang dari setahun. Tapi pengalaman saya di Wohngruppe, Leiterin saya cuma mau FSJ yang mau minimal satu tahun kerja, lebih efektif untuk mereka, terutama untuk Bewohner yang harus beradaptasi dengan orang baru.

      2. Tergantung Arbeitsgeber nya ya.. FSJ di tempat aku dikasih Wohngeld bis zum 200 Euro und dazu noch die Fahrkarte, tapi FSJ di tempat lain, misalnya di Kita, ga ada fasilitas itu. Saya milih FSJ di sana karena ada fasilitas ini, walau sebenernya pengennya di tempat lain. Coba aja ditanyakan langsung ke Arbeitsgeber, fasilitas apa saja yang akan didapat.

      3) iya saya melamar dari Jerman. Saya ga tau step-step untuk melamar dari Indonesia. Mungkin sama saja, seperti mengirim Bewerbung online und per Post terus Vorstellungsgespräch. Susahnya kalau mau FSJ di wohngruppe kaya aku, mereka hanya mau Vorstellunggespräch langsung, karena mau lihat Umgang pelamar dengan para Bewohner.

      Saya ada tulisan lagi Serba-Serbi FSJ, silahkan dibaca kalau memang belom sempat baca, https://mariskaajeng.wordpress.com/2011/11/08/serba-serbi-fsj/
      Kalau nanti masih ada pertanyaan, bisa ditanyakan lagi di sini atau imel: mariska.susilo@gmail.com .

      Liebe Grüße aus Hamburg,
      Ajeng

  8. ninda says:

    Hallo ka Mariska! 😀

    Senang sekali bisa nemu blog kakak dan baca pengalaman kakak yg luar biasa ini. Saya berniat ingin ikut Au Pair dan FSJ di Jerman setelah wisuda nanti insya Allah Agustus 2015. Sampai saat ini saya masih mencari-cari berbagai info mengenai kedua hal itu karena saya masih ada rasa takut kalo ke Jerman sendirian bukan hanya dalam masalah finansial untuk tiket pesawat kesana tapi juga masalah bahasa. Saya adl mahasiswi sastra jerman, tp saya merasa bahasa jerman saya msh jauh dari kata sempurna atau pun bisa ngomong bahasa jerman dengan lancar. Bahasa inggris saya pun masih pas-pasan. Oleh karena itu, saat ini saya sedang mengumpulkan byk usaha dlm memperbaiki kualitas bahasa saya ini dan terutama keberanian.

    Kalo boleh tau saat kakak ke Jerman untuk Au Pair dan kemudian melamar FSJ itu, kakak udah dapet sertifikat A1 dari Goethe atau lebih ya? Saya bingung mau ikut tes sertifikat goethe yg A1 aja apa B1, tapi kalo B1 takutnya kesusahan. Hehehe. Tes yg A1 itu bener2 yg dasar banget ya ka?

    Trus untuk tiket pesawat ke Jerman pas itu kakak dibayarin sm Gastfamilie atau bayar sendiri ka? Kalo iya berapa ya ka? Soalnya tiket ke Jerman kan mahal tuh. Hehehe.

    Dengan senang hati ditunggu respon positifnya ya ka. Makasih 🙂

    Salam,
    Aninda Try Susanti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s